Tetap teratur dengan koleksi Simpan dan kategorikan konten berdasarkan preferensi Anda.

Praktik terbaik untuk situs seluler dan pengindeksan yang memprioritaskan situs seluler

Google lebih banyak menggunakan konten situs versi seluler, yang di-crawl dengan agen smartphone, untuk pengindeksan dan pemberian peringkat. Hal ini disebut pengindeksan yang memprioritaskan situs seluler.

Meskipun Anda tidak diwajibkan memiliki versi halaman seluler agar konten di dalamnya disertakan di hasil Penelusuran Google, sangat disarankan agar Anda memilikinya. Praktik terbaik ini umumnya berlaku untuk situs seluler, dan menurut definisi, untuk pengindeksan yang memprioritaskan situs seluler.

Pengindeksan yang memprioritaskan situs seluler diaktifkan secara default untuk semua situs baru (baru di web atau sebelumnya tidak dikenal oleh Google Penelusuran). Untuk situs lama atau yang sudah ada, kami terus memantau dan mengevaluasi halaman berdasarkan praktik terbaik yang dijelaskan dalam panduan ini. Kami menginformasikan kepada pemilik situs di Search Console tanggal ketika situs mereka dialihkan ke pengindeksan yang memprioritaskan situs seluler.

Untuk memastikan bahwa pengguna Anda memiliki pengalaman terbaik, ikuti praktik terbaik yang dijelaskan dalam panduan ini.

Membuat situs mobile-friendly

Jika belum melakukannya, buat situs mobile-friendly sehingga pengguna yang mengunjungi situs Anda melalui ponsel dapat memperoleh pengalaman yang luar biasa. Ada tiga konfigurasi yang dapat Anda pilih untuk membuat situs mobile-friendly:

  • Desain responsif: Menayangkan kode HTML yang sama di URL yang sama, apa pun perangkat penggunanya (misalnya desktop, tablet, seluler, browser non-visual), tetapi dapat menampilkan konten secara berbeda berdasarkan ukuran layar. Google merekomendasikan Desain Web yang Responsif karena pola desainnya paling mudah untuk diterapkan dan dikelola.
  • Penayangan dinamis: Menggunakan URL yang sama, apa pun perangkatnya. Konfigurasi ini mengandalkan sniffing user-agent dan header respons HTTP Vary: user-agent untuk menayangkan versi HTML yang berbeda ke perangkat yang berbeda.
  • URL terpisah: Menayangkan HTML yang berbeda ke setiap perangkat, dan di URL terpisah. Seperti penayangan dinamis, konfigurasi ini bergantung pada header HTTP user-agent dan Vary untuk mengalihkan pengguna ke versi situs yang sesuai dengan perangkat.

Konten panduan ini hanya berlaku untuk penayangan dinamis dan konfigurasi URL terpisah. Untuk desain responsif, konten dan metadata di halaman versi seluler dan desktop akan sama.

Memastikan Google dapat mengakses dan merender konten Anda

Pastikan Google dapat mengakses dan merender konten dan resource halaman seluler Anda.

  • Gunakan tag meta robots yang sama di situs seluler dan desktop. Jika Anda menggunakan tag meta robots yang berbeda di situs seluler (terutama tag noindex atau nofollow), Google mungkin akan gagal meng-crawl dan mengindeks halaman Anda jika situs mengaktifkan pengindeksan yang memprioritaskan seluler.
  • Jangan memuat konten utama dengan lambat setelah interaksi pengguna. Google tidak akan memuat konten yang mengharuskan interaksi pengguna (misalnya menggeser, mengklik, atau mengetik) untuk dimuat. Pastikan Google dapat melihat konten yang lambat dimuat.
  • Izinkan Google meng-crawl resource Anda. Beberapa resource memiliki URL yang berbeda di situs seluler dan di situs desktop. Jika ingin Google meng-crawl URL Anda, pastikan untuk tidak memblokir URL dengan aturan disallow.

Memastikan bahwa konten di desktop dan seluler sama

Bahkan dengan konten yang setara, perbedaan dalam DOM atau tata letak antara halaman desktop dan seluler dapat menyebabkan Google memahami konten secara berbeda. Namun, memiliki konten yang sama di versi desktop dan seluler akan memastikan bahwa kedua versi tersebut dapat diberi peringkat untuk kata kunci yang sama.

  • Pastikan situs seluler Anda berisi konten yang sama dengan situs desktop Anda. Jika situs seluler Anda memiliki lebih sedikit konten daripada situs desktop, pertimbangkan untuk memperbarui situs seluler Anda sehingga konten utamanya setara dengan situs desktop Anda. Anda dapat memberikan desain yang berbeda di situs seluler untuk memaksimalkan pengalaman pengguna (misalnya memindahkan konten ke akordeon atau tab); cukup pastikan bahwa konten setara dengan situs desktop, karena hampir semua pengindeksan di situs Anda berasal dari situs seluler.
  • Gunakan judul sama yang jelas dan bermakna di situs seluler, seperti yang Anda gunakan di situs desktop.

Memeriksa data terstruktur Anda

Jika Anda memiliki data terstruktur di situs, pastikan bahwa data terstruktur ada di kedua versi situs Anda. Berikut adalah beberapa hal spesifik yang perlu diperiksa:

  • Pastikan situs seluler dan desktop Anda memiliki data terstruktur yang sama. Jika Anda perlu memprioritaskan jenis yang Anda tambahkan ke situs seluler, mulailah dengan data terstruktur Breadcrumb, Product, dan VideoObject.
  • Gunakan URL yang tepat dalam data terstruktur. Pastikan bahwa URL dalam data terstruktur di versi seluler diperbarui ke URL seluler.
  • Jika Anda menggunakan Data Highlighter, latihlah di situs seluler Anda. Jika Anda menggunakan Data Highlighter untuk menyediakan data terstruktur, periksa secara rutin dasbor Data Highlighter untuk mengetahui error ekstraksi.

Menempatkan metadata yang sama di kedua versi situs Anda

Pastikan elemen title dan deskripsi meta setara di kedua versi situs Anda.

Memeriksa penempatan iklan Anda

Jangan biarkan iklan membahayakan peringkat halaman seluler Anda. Ikuti Better Ads Standards saat menampilkan iklan di perangkat seluler. Misalnya, iklan di bagian atas halaman dapat menghabiskan terlalu banyak ruang di perangkat seluler, yang merupakan pengalaman pengguna yang buruk.

Memeriksa konten visual

Memeriksa gambar Anda

Pastikan gambar di situs seluler Anda mengikuti praktik terbaik gambar. Secara khusus, sebaiknya Anda:

  • Menyediakan gambar berkualitas tinggi. Jangan gunakan gambar yang terlalu kecil atau memiliki resolusi rendah di situs seluler.
  • Menggunakan format yang didukung untuk gambar. Jangan gunakan format atau tag yang tidak didukung. Misalnya, Google mendukung gambar berformat SVG, tetapi sistem kami tidak dapat mengindeks gambar .jpg dalam tag <image> di dalam SVG inline.
  • Tidak menggunakan URL yang berubah setiap kali halaman dimuat untuk gambar. Google tidak akan dapat memproses dan mengindeks resource dengan benar jika Anda menggunakan URL yang terus berubah untuk resource tersebut.
  • Memastikan bahwa situs seluler memiliki teks alternatif yang sama untuk gambar, seperti di situs desktop. Gunakan teks alternatif deskriptif untuk gambar di situs seluler, seperti yang digunakan di situs desktop.
  • Memastikan bahwa kualitas konten halaman seluler sama dengan halaman desktop. Gunakan judul, caption, nama file, dan teks yang sama yang relevan dengan gambar di situs seluler, seperti yang digunakan di situs desktop.

Memeriksa video Anda

Pastikan video di situs seluler Anda mengikuti praktik terbaik video. Secara khusus, sebaiknya Anda:

  • Tidak menggunakan URL yang berubah setiap kali halaman dimuat untuk video Anda. Google tidak akan dapat memproses dan mengindeks resource dengan benar jika Anda menggunakan URL yang terus berubah untuk resource tersebut.
  • Menggunakan format yang didukung untuk video Anda dan menempatkan video dalam tag yang didukung. Video diidentifikasi di halaman dengan adanya tag HTML, misalnya: <video>, <embed>, atau <object>.
  • Menggunakan data terstruktur video yang sama di situs seluler dan situs desktop Anda. Untuk informasi selengkapnya, periksa data terstruktur Anda.
  • Menempatkan video di posisi yang mudah ditemukan di halaman jika dilihat di perangkat seluler. Misalnya, peringkat video Anda dapat turun jika pengguna perlu terus men-scroll ke bawah untuk menemukan video di halaman seluler.

Praktik terbaik tambahan untuk URL terpisah

Jika situs Anda memiliki URL terpisah untuk versi desktop dan seluler dari halaman (juga dikenal sebagai m-dot), kami merekomendasikan praktik terbaik tambahan berikut:

  • Pastikan bahwa status halaman error di situs desktop dan seluler sama. Jika halaman menayangkan konten normal di situs desktop tetapi menayangkan halaman error di situs seluler, halaman ini akan hilang dari indeks.
  • Pastikan versi seluler Anda tidak memiliki URL fragmen. Bagian fragmen URL adalah bagian akhir URL yang dimulai dengan #. Sering kali, URL fragmen tidak dapat diindeks, dan halaman ini akan hilang dari indeks setelah domain diaktifkan untuk pengindeksan yang memprioritaskan situs seluler.
  • Pastikan bahwa versi desktop yang menayangkan konten berbeda memiliki versi seluler yang setara. Jika URL berbeda mengalihkan ke URL yang sama (misalnya, ke halaman beranda di perangkat seluler) setelah domain Anda diaktifkan untuk pengindeksan yang memprioritaskan situs seluler, semua halaman ini akan hilang dari indeks.
  • Verifikasi kedua versi situs Anda di Search Console untuk memastikan bahwa Anda memiliki akses ke data dan pesan untuk kedua versi tersebut. Situs Anda mungkin mengalami perubahan data saat Google beralih ke pengindeksan yang memprioritaskan situs seluler untuk situs Anda.
  • Periksa link hreflang di URL terpisah. Saat menggunakan elemen link rel=hreflang untuk internasionalisasi, tautkan URL seluler dan desktop secara terpisah. hreflang URL seluler Anda harus mengarah ke URL seluler, dan hreflang URL desktop juga harus mengarah ke URL desktop.

    Berikut contoh hreflang untuk halaman beranda situs dengan URL terpisah untuk seluler dan desktop.

    Seluler

    Dalam contoh ini, URL situs seluler adalah https://m.example.com/.

    <link rel="canonical" href="https://example.com/">
    <link rel="alternate" hreflang="es" href="https://m.example.com/es/">
    <link rel="alternate" hreflang="fr" href="https://m.example.com/fr/">
    <link rel="alternate" hreflang="de" href="https://m.example.com/de/">
    <link rel="alternate" hreflang="th" href="https://m.example.com/th/">

    Desktop

    Dalam contoh ini, URL situs desktop adalah https://example.com/.

    <link rel="canonical" href="https://example.com/">
    <link rel="alternate" media="only screen and (max-width: 640px)" href="https://m.example.com/">
    <link rel="alternate" hreflang="es" href="https://example.com/es/">
    <link rel="alternate" hreflang="fr" href="https://example.com/fr/">
    <link rel="alternate" hreflang="de" href="https://example.com/de/">
    <link rel="alternate" hreflang="th" href="https://example.com/th/">
  • Pastikan bahwa situs seluler Anda memiliki kapasitas yang cukup untuk menangani potensi peningkatan frekuensi crawling pada versi seluler situs Anda.
  • Pastikan bahwa aturan robots.txt berfungsi sebagaimana mestinya untuk kedua versi situs Anda. File robots.txt memungkinkan Anda menentukan bagian situs mana yang dapat di-crawl dan yang tidak. Secara umum, sebaiknya gunakan aturan robots.txt yang sama untuk versi seluler dan desktop situs Anda.
  • Gunakan elemen link rel=canonical dan rel=alternate yang tepat antara versi seluler dan desktop Anda. URL kanonis selalu berupa versi desktop, sedangkan alternatif dari URL tersebut adalah versi selulernya.

    Berikut contoh rel=canonical dan rel=alternate untuk penyiapan situs URL terpisah.

    Seluler

    Dalam contoh ini, URL situs selulernya adalah https://m.example.com/, dengan elemen link yang mengarah ke URL desktop sebagai URL kanonis.

    <link rel="canonical" href="https://example.com/">

    Desktop

    Dalam contoh ini, URL situs desktopnya adalah https://example.com/, dengan elemen link yang mengarah ke URL itu sendiri sebagai URL kanonis, dan diikuti dengan elemen link lain yang mengarah ke versi seluler sebagai versi alternatif URL ini.

    <link rel="canonical" href="https://example.com/">
    <link rel="alternate" media="only screen and (max-width: 640px)" href="https://m.example.com/">

Pemecahan masalah

Berikut adalah daftar error yang paling umum yang dapat membuat situs tidak diaktifkan untuk pengindeksan yang memprioritaskan situs seluler atau dapat menyebabkan penurunan peringkat setelah situs diaktifkan untuk pengindeksan yang memprioritaskan situs seluler. Jika situs Anda belum diaktifkan untuk pengindeksan yang memprioritaskan situs seluler, Anda telah melihat penurunan peringkat setelah situs diaktifkan untuk pengindeksan yang memprioritaskan situs seluler, atau Anda menerima pesan di Search Console, periksa daftar error umum dan atasi error yang mungkin muncul.

Error

Data terstruktur tidak ada

Penyebab masalah: Halaman seluler tidak memiliki semua markup data terstruktur yang dimiliki halaman desktop.

Memperbaiki masalah

  1. Verifikasi bahwa data terstruktur ada di kedua versi situs Anda (desktop dan seluler).
  2. Pastikan situs seluler dan desktop Anda memiliki data terstruktur yang sama.
  3. Gunakan URL yang tepat dalam data terstruktur. Pastikan URL dalam data terstruktur di versi seluler diperbarui ke URL yang tepat.
  4. Periksa error ekstraksi untuk data terstruktur Anda. Jika Anda menggunakan Data Highlighter untuk menyediakan data terstruktur, periksa secara rutin dasbor Data Highlighter untuk mengetahui error ekstraksi.
  5. Gunakan Alat Inspeksi URL untuk memeriksa apakah konten terlihat di halaman yang dirender (halaman yang dirender adalah cara Google melihat halaman Anda).

Tag noindex pada halaman

Penyebab masalah: Halaman seluler diblokir oleh tag noindex sehingga tidak dapat diindeks.

Perbaiki masalahnya: Gunakan tag meta robots yang sama di situs seluler dan situs desktop. Jangan gunakan tag noindex di halaman seluler (jika digunakan, Google tidak akan mengindeks halaman saat situs Anda mengaktifkan pengindeksan yang memprioritaskan situs seluler).

Gambar tidak ada

Penyebab masalah: Halaman seluler tidak memiliki semua gambar penting yang dimiliki oleh halaman desktop.

Memperbaiki masalah

  1. Pastikan situs seluler Anda berisi konten yang sama dengan situs desktop Anda. Jika situs seluler Anda memiliki lebih sedikit konten daripada situs desktop, pertimbangkan untuk memperbarui situs seluler Anda sehingga konten utamanya setara dengan situs desktop Anda. Hanya konten yang ditampilkan di situs seluler yang digunakan untuk pengindeksan.
  2. Gunakan tag meta robots yang sama di situs seluler dan situs desktop. Jangan gunakan tag nofollow di halaman seluler (jika digunakan, Google tidak akan meng-crawl dan mengindeks gambar di halaman saat situs Anda mengaktifkan pengindeksan yang memprioritaskan situs seluler).
  3. Gunakan tag dan format yang didukung untuk gambar. Misalnya, Google mendukung gambar berformat SVG, tetapi sistem kami tidak dapat mengindeks gambar .jpg dalam tag <image> di dalam SVG inline.
  4. Jangan memuat konten utama dengan lambat setelah interaksi pengguna. Google tidak akan memuat konten yang mengharuskan interaksi pengguna (misalnya menggeser, mengklik, atau mengetik) untuk dimuat. Pastikan Google dapat melihat konten yang lambat dimuat.

Gambar yang diblokir

Penyebab masalah: Gambar penting di halaman seluler diblokir oleh robots.txt.

Memperbaiki masalah: Izinkan Google meng-crawl resource Anda. Beberapa gambar memiliki URL yang berbeda di situs seluler dan di situs desktop. Jika ingin Google meng-crawl URL Anda, jangan blokir URL dengan aturan disallow.

Gambar berkualitas rendah

Penyebab masalah: Gambar penting di halaman seluler terlalu kecil atau memiliki resolusi rendah.

Memperbaiki masalah: Sediakan gambar berkualitas tinggi. Jangan gunakan gambar yang terlalu kecil atau memiliki resolusi rendah di situs seluler.

Teks alternatif tidak ada

Penyebab masalah: Gambar penting di halaman seluler tidak memiliki teks alternatif.

Memperbaiki masalah: Gunakan teks alternatif yang sama untuk gambar di situs seluler, seperti yang Anda gunakan di situs desktop.

Judul halaman tidak ada

Penyebab masalah: Halaman seluler tidak memiliki judul.

Memperbaiki masalah: Pastikan bahwa judul dan deskripsi meta setara di kedua versi situs Anda.

Deskripsi meta tidak ada

Penyebab masalah: Halaman seluler tidak memiliki deskripsi meta.

Memperbaiki masalah: Pastikan bahwa judul dan deskripsi meta setara di kedua versi situs Anda.

URL seluler adalah halaman error

Penyebab masalah: Halaman seluler adalah halaman error.

Memperbaiki masalah: Pastikan status halaman error sama baik di situs desktop maupun di situs seluler. Jika halaman menayangkan konten normal di situs desktop tetapi menayangkan halaman error di situs seluler, halaman ini akan hilang dari indeks.

URL seluler memiliki fragmen anchor

Penyebab masalah: URL seluler menyertakan fragmen anchor; Google tidak dapat mengindeks URL yang berisi fragmen.

Memperbaiki masalah: Pastikan versi seluler Anda tidak memiliki URL fragmen. Sering kali, URL fragmen tidak dapat diindeks, dan halaman ini akan hilang dari indeks setelah domain diaktifkan untuk pengindeksan yang memprioritaskan situs seluler.

Halaman seluler diblokir oleh robots.txt

Penyebab masalah: Halaman seluler diblokir oleh aturan robots.txt.

Perbaiki masalahnya: Pastikan bahwa aturan robots.txt dan tag meta robots berfungsi sebagaimana mestinya untuk kedua versi situs Anda. Gunakan aturan robots.txt yang sama untuk versi seluler dan desktop situs Anda.

Target halaman seluler duplikat

Penyebab masalah: Beberapa halaman desktop mengalihkan ke halaman seluler yang sama.

Memperbaiki masalah: Pastikan versi desktop yang menayangkan konten berbeda memiliki versi seluler yang setara. Jika URL berbeda mengalihkan ke URL yang sama, di perangkat seluler, setelah domain Anda diaktifkan untuk pengindeksan yang memprioritaskan situs seluler, semua halaman ini akan hilang dari indeks.

Situs desktop mengalihkan ke halaman beranda seluler

Penyebab masalah: Sebagian besar atau semua halaman di situs desktop Anda mengalihkan ke halaman beranda situs seluler.

Memperbaiki masalah: Pastikan versi desktop memiliki versi seluler yang setara. Jika URL berbeda mengalihkan ke halaman beranda di perangkat seluler, semua halaman ini akan hilang dari indeks setelah domain dimigrasikan untuk pengindeksan yang memprioritaskan situs seluler.

Masalah kualitas halaman

Penyebab masalah: Halaman seluler memiliki masalah dengan iklan dan tidak memiliki konten, judul, atau elemen deskriptif untuk gambar di halaman.

Memperbaiki masalah:

  1. Jangan biarkan iklan membahayakan peringkat halaman seluler Anda. Ikuti Better Ads Standards saat menampilkan iklan di perangkat seluler.
  2. Pastikan situs seluler Anda berisi konten yang sama dengan situs desktop Anda. Jika situs seluler Anda memiliki lebih sedikit konten daripada situs desktop, pertimbangkan untuk memperbarui situs seluler Anda sehingga konten utamanya setara dengan situs desktop Anda. Hanya konten yang ditampilkan di situs seluler yang digunakan untuk pengindeksan.
  3. Pastikan Anda menggunakan judul sama yang jelas dan bermakna di situs seluler, seperti yang Anda gunakan di situs desktop.
  4. Gunakan judul, caption, nama file, dan teks yang sama yang relevan dengan gambar di situs seluler, seperti yang digunakan di situs desktop.

Masalah video

Penyebab masalah: Halaman seluler memiliki video yang formatnya tidak didukung, ditempatkan di lokasi yang sulit ditemukan, tidak memiliki deskripsi meta, atau sangat lambat dimuat.

Memperbaiki masalah:

  1. Gunakan format yang didukung untuk video Anda dan tempatkan video dalam tag yang didukung. Video diidentifikasi di halaman dengan adanya tag HTML, misalnya: <video>, <embed>, atau <object>.
  2. Jangan memuat konten utama dengan lambat setelah interaksi pengguna. Google tidak akan memuat konten yang mengharuskan interaksi pengguna (misalnya menggeser, mengklik, atau mengetik) untuk dimuat. Pastikan Google dapat melihat konten yang lambat dimuat.
  3. Tempatkan video di lokasi yang mudah ditemukan di situs seluler Anda. Misalnya, peringkat video Anda dapat turun jika pengguna perlu terus men-scroll ke bawah untuk menemukan video di halaman seluler.

Masalah hostload

Penyebab masalah: Beberapa host tidak memiliki hostload yang cukup.

Memperbaiki masalah: Pastikan bahwa situs seluler Anda memiliki kapasitas yang cukup untuk menangani potensi peningkatan frekuensi crawling pada versi seluler situs Anda.