Mulai

Mengintegrasikan Google Mobile Ads SDK ke dalam aplikasi adalah langkah pertama untuk menampilkan iklan dan menghasilkan pendapatan. Setelah SDK diintegrasikan, Anda dapat memilih format iklan (seperti video native atau reward) dan mengikuti langkah-langkah untuk menerapkannya.

Sebelum memulai

Untuk mempersiapkan aplikasi Anda, selesaikan langkah-langkah di bagian berikut ini.

Prasyarat aplikasi

  • Menggunakan Android Studio 3.2 atau versi yang lebih baru
  • Pastikan bahwa file build aplikasi Anda menggunakan nilai berikut:

    • minSdkVersion dari 19 atau yang lebih tinggi
    • compileSdkVersion dari 28 atau yang lebih tinggi

Siapkan aplikasi di akun AdMob

Daftarkan aplikasi sebagai aplikasi AdMob dengan menyelesaikan langkah-langkah berikut:

  1. Login ke atau daftarkan akun AdMob.

  2. Daftarkan aplikasi ke AdMob. Langkah ini membuat aplikasi AdMob dengan ID Aplikasi AdMob unik yang diperlukan nanti dalam panduan ini.

Mengonfigurasi aplikasi Anda

  1. Dalam file build.gradle level project, sertakan repositori Maven Google dan repositori pusat Maven di bagian buildscript dan allprojects:

    buildscript {
        repositories {
            google()
            mavenCentral()
        }
    }
    
    allprojects {
        repositories {
            google()
            mavenCentral()
        }
    }
    
  2. Tambahkan dependensi untuk Google Mobile Ads SDK ke file Gradle level aplikasi modul Anda, biasanya app/build.gradle:

    dependencies {
      implementation 'com.google.android.gms:play-services-ads:21.0.0'
    }
    
  3. Tambahkan AdMob ID aplikasi Anda (yang diidentifikasi di UI AdMob) ke file AndroidManifest.xml aplikasi Anda. Untuk melakukannya, tambahkan tag <meta-data> dengan android:name="com.google.android.gms.ads.APPLICATION_ID". Anda dapat menemukan ID aplikasi di AdMob UI. Untuk android:value, masukkan ID aplikasi AdMob Anda sendiri yang diapit oleh tanda kutip.

    <manifest>
        <application>
            <!-- Sample AdMob app ID: ca-app-pub-3940256099942544~3347511713 -->
            <meta-data
                android:name="com.google.android.gms.ads.APPLICATION_ID"
                android:value="ca-app-pub-xxxxxxxxxxxxxxxx~yyyyyyyyyy"/>
        </application>
    </manifest>
    

    Di aplikasi yang sebenarnya, gunakan ID aplikasi AdMob yang sebenarnya, bukan yang tercantum di atas. Jika hanya ingin bereksperimen dengan SDK di aplikasi Hello World, Anda dapat menggunakan contoh ID aplikasi yang ditampilkan di atas.

    Perhatikan juga bahwa kegagalan untuk menambahkan tag <meta-data> seperti yang ditunjukkan di atas akan menyebabkan error pada pesan:

    The Google Mobile Ads SDK was initialized incorrectly.
    

    (Opsional) Deklarasikan izin AD_ID untuk versi sebelumnya agar berfungsi dengan Android 13.

    Jika aplikasi Anda menggunakan Google Mobile Ads SDK versi 20.4.0 atau yang lebih tinggi, Anda dapat melewati langkah ini karena SDK secara otomatis mendeklarasikan izin com.google.android.gms.permission.AD_ID dan dapat mengakses ID Iklan setiap kali tersedia.

    Untuk aplikasi yang menggunakan Google Mobile Ads SDK versi 20.3.0 atau yang lebih rendah dan menargetkan Android 13, Anda harus menambahkan izin com.google.android.gms.permission.AD_ID di file AndroidManifest.xml agar Google Mobile Ads SDK dapat mengakses ID Iklan:

    <manifest>
        <application>
            <meta-data
                android:name="com.google.android.gms.ads.APPLICATION_ID"
                android:value="ca-app-pub-xxxxxxxxxxxxxxxx~yyyyyyyyyy"/>
    
            <-- For apps targeting Android 13 or higher & GMA SDK version 20.3.0 or lower -->
            <uses-permission android:name="com.google.android.gms.permission.AD_ID"/>
    
        </application>
    </manifest>
    

    Untuk mempelajari deklarasi izin com.google.android.gms.permission.AD_ID lebih lanjut, termasuk cara menonaktifkannya, lihat artikel Konsol Play ini.

Menginisialisasi Google Mobile Ads SDK

Sebelum memuat iklan, aplikasi harus menginisialisasi Google Mobile Ads SDK dengan memanggil MobileAds.initialize() yang menginisialisasi SDK dan memanggil kembali pemroses penyelesaian setelah inisialisasi selesai (atau setelah waktu tunggu 30 detik). Tindakan ini hanya perlu dilakukan sekali, idealnya saat aplikasi diluncurkan.

Iklan dapat dipramuat oleh Google Mobile Ads SDK atau SDK partner mediasi setelah memanggil MobileAds.initialize(). Jika Anda perlu mendapatkan izin dari pengguna di Wilayah Ekonomi Eropa (EEA), tetapkan setiap flag khusus permintaan (seperti tagForChildDirectedTreatment atau tag_for_under_age_of_consent), atau ambil tindakan sebelum memuat iklan, pastikan Anda melakukannya sebelum menginisialisasi Google Mobile Ads SDK.

Berikut adalah contoh cara memanggil metode initialize() dalam Aktivitas:

Contoh MainActivity (kutipan)

Java

import com.google.android.gms.ads.MobileAds;
import com.google.android.gms.ads.initialization.InitializationStatus;
import com.google.android.gms.ads.initialization.OnInitializationCompleteListener;

public class MainActivity extends AppCompatActivity {
    protected void onCreate(Bundle savedInstanceState) {
        super.onCreate(savedInstanceState);
        setContentView(R.layout.activity_main);

        MobileAds.initialize(this, new OnInitializationCompleteListener() {
            @Override
            public void onInitializationComplete(InitializationStatus initializationStatus) {
            }
        });
    }
}

Kotlin

import com.google.android.gms.ads.MobileAds

class MainActivity : AppCompatActivity() {
    override fun onCreate(savedInstanceState: Bundle?) {
        super.onCreate(savedInstanceState)
        setContentView(R.layout.activity_main)

        MobileAds.initialize(this) {}
    }
}

Jika Anda menggunakan mediasi, tunggu hingga pengendali penyelesaian dipanggil sebelum memuat iklan, karena hal ini akan memastikan bahwa semua adaptor mediasi diinisialisasi.

Pilih format iklan

Google Mobile Ads SDK kini telah diimpor dan Anda siap untuk menerapkan iklan. AdMob menawarkan sejumlah format iklan yang berbeda, sehingga Anda dapat memilih format yang paling sesuai dengan pengalaman pengguna aplikasi Anda.

Iklan kotak yang muncul di bagian atas atau bawah layar perangkat. Iklan Banner tetap ditampilkan di layar saat pengguna berinteraksi dengan aplikasi, dan dapat diperbarui secara otomatis setelah jangka waktu tertentu. Jika periklanan seluler merupakan hal yang baru bagi Anda, iklan Banner adalah pilihan pertama yang baik.

Menerapkan iklan banner

Interstisial

Iklan layar penuh yang menutupi antarmuka aplikasi hingga pengguna menutupnya. Keduanya paling baik digunakan pada jeda yang wajar pada alur eksekusi aplikasi, seperti antara level game atau tepat setelah tugas selesai.

Menerapkan iklan interstisial

Native

Iklan yang dapat disesuaikan, yang cocok dengan tampilan dan nuansa aplikasi Anda, serta bagaimana caranya dan di mana iklan tersebut ditempatkan, sehingga tata letaknya lebih konsisten dengan desain aplikasi Anda.

Menerapkan iklan native

Reward

Iklan yang memberikan reward kepada pengguna karena telah menonton video singkat serta berinteraksi dengan survei dan iklan yang dapat dimainkan. Digunakan untuk memonetisasi aplikasi yang dapat dimainkan secara gratis.

Menerapkan iklan reward

Referensi lainnya

Repositori Google Mobile Ads di GitHub menunjukkan cara menggunakan berbagai format iklan yang ditawarkan API ini.