Tetap teratur dengan koleksi Simpan dan kategorikan konten berdasarkan preferensi Anda.
Pelajari cara Google Developer Student Clubs berhasil membangun komunitas dan anggota yang aktif berinteraksi untuk belajar dan berbagi praktik terbaik satu sama lain.

April 2022

Android Study Jams, diselenggarakan oleh bab Google Developer Student Clubs (GDSC) di seluruh dunia dan di India, memanfaatkan pengajaran peer-to-peer untuk melatih generasi baru developer Android siswa. Program ini bertujuan untuk membantu developer siswa membangun karier dan menempatkan mereka pada jalur yang solid untuk mendapatkan Sertifikasi Associate Android Developers. Tiga siswa dari komunitas GDSC di India, Amsavarthan Lv, Rishi Balamurugan, dan Sanjay S. menempuh jarak kilometer tambahan untuk mendapatkan sertifikasi.

Artikel lainnya

Februari 2022

Sekelompok pelajar universitas dari 27 negara Amerika Latin yang berbeda dan Google Developer Student Clubs (GDSC) telah membentuk jaringan seluruh benua untuk memetakan jalan bagi benua mereka. Mereka membangun komunitas developer siswa Amerika Latin berbahasa Spanyol yang saling mendukung, membantu menumbuhkan keterampilan kepemimpinan, dan menghadirkan lebih banyak peluang bagi developer siswa di wilayah tersebut.

Januari 2022

Kami mengundang siswa dari seluruh dunia untuk bergabung dalam Tantangan Solusi Google Developer Student Clubs 2022. Ketika siswa dari seluruh dunia diundang untuk menyelesaikan salah satu PBB' Sasaran Pengembangan Berkelanjutan menggunakan teknologi Google.

Januari 2022

Milindi mengidentifikasi peluang untuk membangun klub teknologi yang lebih beragam dan inklusif guna mempersiapkan siswa untuk bekerja di industri teknologi. Dengan menggunakan naluri dan semangatnya dalam membangun komunitas, dia memiliki misi untuk membentuk kembali Google Developer Student Club (GDSC) di RMIT University.

Desember 2021

Anggota Google Student Clubs (GDSC) diberdayakan untuk memberikan dampak pada isu-isu yang penting baik dalam skala global maupun lokal. Aysu memutuskan untuk bergabung dengan Tantangan Solusi 2021, dan mengambil bagian dalam hackathon lokal yang diselenggarakan. Dia dan anggota GDSC lainnya di Bogazici University dalam timnya memilih untuk membuat aplikasi yang mendorong daur ulang plastik. Jangan pernah menebak bahwa ini akan menghasilkan bimbingan, panduan, dan alat untuk meluncurkan perusahaan sosial yang berfokus pada lingkungan.

November 2021

Seorang aktivis GDSC Lead dan neurodiversity mempromosikan kesadaran dan penerimaan di negara asalnya, Brasil. João Victor Ipirajá, Google #DeveloperStudentClubs Lead, menggunakan platformnya untuk meningkatkan kesadaran tentang keragaman saraf di Brasil. Dia menggunakan GDSC dan konten serta kegiatan edukatif untuk menguraikan stereotip dan membangun komunitas yang merayakan keberagaman dalam segala jenis.

Oktober 2021

Chloe Quijano belajar Ilmu Terapan dan dapat memahami pengalaman GDSC-nya dalam menerangi orang lain, sehingga mendukung pengembangan profesional dan menginspirasi perempuan lain untuk bergabung di bidang STEM.

September 2021

Dengan bantuan dari Google Developer Student Clubs, Yara dapat mengembangkan keterampilannya sebagai developer dan terhubung dengan rekan-rekan yang memiliki minat yang sama dengannya. Dia belajar dari manajer program GDSC MENA bahwa GDSC Leads akan memiliki kesempatan untuk mengikuti ujian Sertifikasi TensorFlow, jika mereka ingin mengikutinya -- setelah banyak kerja keras, dia lulus menjadi salah satu dari 27 orang di Afrika yang menerima Sertifikat Developer TensorFlow.

Agustus 2021

Apa yang telah kami pelajari dari tantangan yang kami hadapi selama setahun terakhir dan terus berlanjut hari ini? Sangat penting untuk melindungi planet kita dan orang yang tinggal di dalamnya.

Juli 2021

Samuel Mugisha dari GDSC Muni University telah sangat sibuk sejak kami pertama kali membagikan kisahnya pada tahun 2019. Saat itu, Samuel adalah seorang mahasiswa dari Uganda yang terinspirasi untuk membuat aplikasi Kalkulator Imunisasi seluler untuk membantu memantau vaksinasi anak-anak setelah dia melihat komunitasnya menggunakan kartu kertas tulisan tangan yang sulit dibaca dan dijaga. Di mana mereka berada sekarang?

Juli 2021

Ketika Olly Cohen pertama kali tiba di kampus Washington University di St. Louis (Wash U), dia mengetahui bahwa sekolah tersebut merupakan rumah bagi banyak developer berbakat dan bersemangat, persis seperti dia. Ilmu komputer adalah salah satu jurusan paling populer di Wash U, dan lulusan sering kali mendapatkan pekerjaan di industri teknologi. Dengan mempertimbangkan hal itu, Olly ingin membangun komunitas rekan yang ingin menggunakan teori yang dipelajari di kelas lalu mengujinya dengan proyek nyata di kehidupan nyata.

Juni 2021

Dengan jumlah siswanya yang berjumlah 1.600, Jack Lee menumbuhkan Google Developer Student Club terbesar di dunia hanya dalam 6 bulan di London School of Economics (LSE). Atlet seumur hidup, yang menyukai tim kepemimpinan, Jack melihat bahwa pengaktifan kembali GDSC universitasnya akan menjadi peluang besar untuk memberikan pengaruh besar pada kancah teknologi lokal.

Mei 2021

Kami berusaha agar konten pengembangan Android dapat diakses oleh semua orang, sehingga siapa saja dapat menjadi developer Android. Selama bertahun-tahun, jutaan siswa di semua tingkat yang berbeda telah mempelajari konten pembelajaran kami serta mengerjakan kursus dan codelab untuk meningkatkan keterampilan mereka. Kami terus memperbarui dan merilis konten baru seiring dengan terus berkembangnya industri.

Mei 2021

Dang Nguyen, mahasiswa teknik komputer di Ho Chi Minh City University of Technology, menceritakan kisahnya saat memulai dan memimpin cabang Google Developer Student Club di sekolahnya di Vietnam. Program ini memberi siswa akses ke materi dan pelatihan yang memungkinkan mereka membuat project baru dan menarik. Dang percaya pada kekuatan teknologi dan komunitas untuk memberdayakan orang dan membangun produk demi masa depan yang lebih baik bagi Vietnam dan dunia.

April 2021

Google Developer Student Clubs baru-baru ini menyelenggarakan Android Study Jams, kumpulan grup belajar yang diselenggarakan oleh komunitas, di 275 kampus di seluruh India. Jam studi ini membantu siswa membuat aplikasi Android dalam bahasa pemrograman Kotlin melalui kurikulum yang disediakan oleh Google.

April 2021

Halo, developer siswa! Jika Anda tertarik dengan pemrograman dan siap menggunakan keterampilan teknologi untuk membantu komunitas, Anda harus menjadi Kepala Klub Siswa Google Developer! Formulir permohonan untuk tahun akademik 2021-2022 mendatang kini DIBUKA. Mulai di goo.gle/gdsc-leads. Ingin mengetahui info selengkapnya? Pelajari lebih lanjut program ini di bawah.

Februari 2021

Google Developer Student Clubs, program grup komunitas berbasis universitas untuk siswa yang tertarik dengan teknologi developer Google, baru-baru ini mulai menyelenggarakan kelompok belajar bernama Android Study Jams. Tujuannya? Pelajari pengembangan aplikasi Android melalui codelab langsung dalam kurikulum online yang disediakan oleh Google. Ada dua jalur: satu untuk siswa yang baru mengenal pemrograman, dan satu lagi untuk siswa yang sudah memiliki pengalaman. Tertarik untuk berpartisipasi? Tersedia materi fasilitator bagi siapa saja untuk mengadakan Android Study Jams di komunitas mereka. Lihat dan mulai membuatnya.

Februari 2021

Kami berusaha agar konten pengembangan Android dapat diakses oleh semua orang, sehingga siapa saja dapat menjadi developer Android. Selama bertahun-tahun, jutaan siswa di semua tingkat yang berbeda telah mempelajari konten pembelajaran kami serta mengerjakan kursus dan codelab untuk meningkatkan keterampilan mereka. Kami terus memperbarui dan merilis konten baru seiring dengan terus berkembangnya industri.

Januari 2021

Dibuat oleh Perserikatan Bangsa-Bangsa pada tahun 2015 yang akan dicapai pada tahun 2030, 17 Tujuan Pembangunan Berkelanjutan (SDG) yang disepakati oleh 193 Negara Anggota PBB bertujuan untuk mengakhiri kemiskinan, memastikan kemakmuran, dan melindungi planet ini.

Desember 2020

Berikut ini kisah tentang Pemimpin Klub Siswa Google Developer dari Karachi, Pakistan yang menemukan potensi kepemimpinannya melalui komunitasnya. Krinza tumbuh dengan rasa ingin tahu terhadap teknologi dan komputer. Meskipun memiliki prestasi akademis di universitas, ia meragukan kepercayaan diri dan kepemimpinannya.

Desember 2020

Computer Science Education Week dimulai pada hari Senin, 7 Desember dan berlangsung hingga tanggal 13. Pesan ajakan tahunan ini dimulai pada tahun 2009 oleh Computer Science Teachers Association (CSTA) untuk meningkatkan kesadaran tentang kebutuhan mendorong pendidikan CS di semua tingkat dan untuk menyoroti pentingnya komputasi di seluruh industri.

November 2020

Irene Ruiz Pozo adalah mantan Google Developer Student Club (GDSC) Lead di Polytechnic University of Cartagena di Murcia, Spanyol. Sebagai salah satu anggota pendiri, Irene telah melihat klub ini berkembang dari hanya beberapa developer siswa di universitasnya yang kini mengadakan beberapa acara pembelajaran di seluruh Spanyol. Baru-baru ini, kami berbicara dengan Irene untuk lebih memahami cara unik timnya membantu mahasiswa universitas lokal mempelajari lebih lanjut teknologi Google.

Oktober 2020

Student Developer Google Club di Stevens Institute of Technology membuat situs mereka sendiri yang menjadikan data pemerintah lokal mudah digunakan bagi pemilih dalam distrik lokal. Tujuannya: Mengambil informasi anggaran dan transportasi yang tidak jelas, menampilkannya melalui UI yang mudah dipahami, dan membantu pemilih menjadi lebih mudah.

Agustus 2020

Bergabunglah bersama kami dalam 2020 Solution Challenge Day Day yang diselenggarakan oleh Google Developer Student Clubs. Kami akan menampilkan 10 pemenang teratas beserta solusinya. Anda akan mendapatkan kesempatan untuk mengajukan pertanyaan langsung kepada tim tersebut dan mempelajari lebih lanjut teknologi Google yang mengagumkan di balik solusi mereka.

Juli 2020

Google Developer Student Clubs (GDSC) adalah grup komunitas berbasis universitas yang ditujukan bagi siswa yang tertarik dengan teknologi developer Google. Setiap tahun, Google melakukan panggilan ke seluruh komunitas global GDSC, meminta siswa untuk menjawab satu pertanyaan sederhana: Dapatkah Anda memecahkan masalah lokal di komunitas Anda dengan membangun menggunakan teknologi Google?

Mei 2020

Karena dunia terus memanfaatkan peluang jarak jauh, komunitas Google Developer Group (GDG) dan Google Developer Student Club (GDSC) telah bekerja keras untuk saling mendukung secara virtual – lengkap dengan pendidikan teknis online dan ruang jarak jauh untuk membangun koneksi komunitas lokal. Secara khusus, grup komunitas di Swedia, Singapura, dan di seluruh MENA telah membuat referensi untuk membantu developer menemukan pekerjaan, pendidikan, dan peluang interaksi online.

April 2020

Jadilah Kepala Klub Siswa Developer Google untuk membantu melatih ribuan developer siswa di seluruh dunia dan bekerja sama dengan komunitas untuk memecahkan masalah di kehidupan nyata. Berdayakan orang lain dan bergabunglah bersama kami dalam membangun komunitas global bagi siswa.

Januari 2020

Tantangan Solusi sedang berlangsung! Klub Pelajar Developer Google dari 800+ universitas di seluruh dunia akan menggunakan teknologi untuk menyelesaikan masalah lokal di komunitas mereka.

Desember 2019

Berikut ini kisah hebat dari anggota Grup Siswa Developer Destiana Choirun Nisak, yang memanfaatkan komunitas Student Club Google Developer lokalnya untuk membuat aplikasi peringatan banjir, L-Flood. Desa Bojonegoro, penduduk asli Indonesia, Destiana telah melihat dan mengalami dampak banjir terhadap komunitasnya. Saat mendaftar di PENS University, Destiana bertemu 'Dana' Surahutomo Aziz Pradana dan mereka mulai menciptakan solusi yang memperingatkan orang-orang di area sekitar saat mereka mengetahui bahwa sungai akan mengalami banjir. Melalui aplikasi tersebut, otoritas setempat dapat mengirimkan peringatan dan menemukan titik aman terdekat berdasarkan lokasi mereka.

Agustus 2019

Samuel dan komunitas Google Developer Student Club di Uganda bersama-sama memecahkan tantangan lokal dengan membangun aplikasi seluler bersama Firebase bagi pengguna untuk melacak vaksinasi medis dan memungkinkan pelacakan yang lebih baik bagi pasien dan petugas kesehatan. Tim mereka memenangkan kompetisi Solution Challenge tahunan setelah terpilih dari kumpulan 170 pendaftar.

Juni 2019

Perkenalkan David Asem, Lead Developer Student Club Google di Ghana. Simak David membahas tantangan bagi siswa tahun pertama dan bagaimana GDSC Ghana memecahkan masalah aksesibilitas untuk siswa tahun pertama di Kwame Nkrumah University of Science and Technology di Kumasi, Ghana.

Juni 2019

Sebagai anggota Google Developer Student Club, Hastu Wijayasri mengembangkan aplikasi untuk membantu penyandang gangguan penglihatan. Kisahnya telah menginspirasi developer di seluruh dunia.

April 2019

Google Developer Student Clubs melatih ribuan developer siswa secara global dan bekerja dengan komunitas mereka untuk memecahkan masalah nyata. Di sini, para mahasiswa dari Ashesi University di Ghana membagikan pengalaman mereka dalam Cloud Study Jam.

Januari 2019

Awalnya, Hastu berpikir bahwa ia tidak dapat menjadi developer karena ia mengalami gangguan pendengaran. Lalu, dia bertemu Tesya di Google Student Club Google Developer lokal, dan Tesya meluangkan waktu untuk membimbing Hastu dalam teknologi Android. Tertarik dengan apa yang dia pelajari di GDSC-nya, Hastu mendedikasikan waktunya untuk membangun aplikasi Android yang membantu memfasilitasi orang buta terhubung dengan sukarelawan penglihatan. Hastu ingin menjadi CTO dari start-up Indonesia di masa mendatang. Dia terus membuat aplikasi, dan menyelesaikan masalah lokal untuk komunitasnya.

Juli 2018

Dia berbagi bahwa GDSC dapat mengarah ke magang, pekerjaan, dan kesempatan untuk terhubung dengan komunitas teknologi lokal.

Juni 2018

Satu grup di klubnya membuat aplikasi saran untuk fakultas dan siswa. Pengalamannya di Google I/O 2018 akan membantunya meningkatkan kualitas aplikasi dan terus memecahkan masalah bagi komunitasnya.

Juni 2018

Dia akan membagikan hasil yang dia pelajari ke grupnya untuk meningkatkan kualitas aplikasi mereka, yaitu Unipool, yang membantu siswa mengatur perjalanan nebeng untuk berangkat ke universitas dengan aman.

Juni 2018

Salah satu grup di klubnya sedang mengerjakan Dost-e-Kisan, sebuah aplikasi untuk petani yang memanfaatkan perkiraan cuaca untuk penggunaan air secara optimal.

Mei 2018

Simak kisah Christy's GDSC, perjalanannya ke I/O, dan aplikasi yang dia dan timnya buat untuk pemilik toko lokal.

Video Summit