Penggunaan Cookie Google Analytics di Situs

Dokumen ini menjelaskan cara Google Analytics menggunakan cookie untuk mengukur interaksi pengguna di situs.

Ringkasan

Google Analytics adalah alat sederhana dan mudah digunakan yang membantu pemilik situs mengukur interaksi pengguna dengan konten situs. Saat pengguna membuka halaman web, Google Analytics memberikan tag (library) JavaScript kepada pemilik situs untuk mencatat informasi tentang halaman yang dilihat pengguna, misalnya URL halaman tersebut.

Library JavaScript Google Analytics menggunakan cookie HTTP untuk "mengingat" tindakan yang telah dilakukan pengguna pada halaman/interaksi sebelumnya dengan situs.

Google Analytics mendukung tiga library (tag) JavaScript untuk mengukur penggunaan situs: gtag.js, analytics.js, dan ga.js. Bagian berikut menjelaskan cara setiap library menggunakan cookie untuk Universal Analytics dan Google Analytics 4, jika relevan.

Untuk Google Analytics 4, library JavaScript gtag.js menggunakan cookie pihak pertama untuk:

  • Membedakan pengguna unik
  • Membedakan sesi untuk pengguna

Saat menggunakan cuplikan JavaScript yang direkomendasikan, cookie akan ditetapkan pada tingkat domain yang setinggi mungkin. Misalnya, jika alamat situs Anda adalah blog.example.co.uk, gtag.js akan menetapkan domain cookie ke .example.co.uk. Jika cookie ditetapkan di tingkat domain yang setinggi mungkin, pengukuran dapat dilakukan di seluruh subdomain tanpa konfigurasi tambahan.

gtag.js menetapkan cookie berikut:

Nama cookie Waktu habis masa berlaku default Deskripsi
_ga 2 tahun Digunakan untuk membedakan pengguna.
_gid 24 jam Digunakan untuk membedakan pengguna.
_ga_<container-id> 2 tahun Digunakan untuk mempertahankan status sesi.
_gac_gb_<container-id> 90 hari Berisi informasi terkait kampanye. Jika Anda telah menautkan akun Google Analytics dan Google Ads Anda, tag konversi situs Google Ads akan membaca cookie ini, kecuali jika Anda memilih tidak ikut. Pelajari lebih lanjut.

Penyesuaian

Baca Panduan cookie dan identifikasi pengguna (GA4) gtag.js untuk mempelajari cara menyesuaikan setelan default ini dengan gtag.js.

Library JavaScript analytics.js atau library JavaScript gtag.js dapat digunakan untuk Universal Analytics. Dalam kedua kasus, library menggunakan cookie pihak pertama untuk:

  • Membedakan pengguna unik
  • Men-throttle rasio permintaan

Saat menggunakan cuplikan JavaScript yang direkomendasikan, cookie akan ditetapkan pada tingkat domain yang setinggi mungkin. Misalnya, jika alamat situs Anda adalah blog.example.co.uk, analytics.js dan gtag.js akan menetapkan domain cookie ke .example.co.uk. Jika cookie ditetapkan di tingkat domain yang setinggi mungkin, pengukuran dapat dilakukan di seluruh subdomain tanpa konfigurasi tambahan.

gtag.js dan analytics.js menetapkan cookie berikut:

Nama Cookie Waktu habis masa berlaku default Deskripsi
_ga 2 tahun Digunakan untuk membedakan pengguna.
_gid 24 jam Digunakan untuk membedakan pengguna.
_gat 1 menit Digunakan untuk men-throttle rasio permintaan. Jika Google Analytics di-deploy melalui Google Tag Manager, cookie ini akan diberi nama _dc_gtm_<property- id>.
AMP_TOKEN 30 detik hingga 1 tahun Berisi token yang dapat digunakan untuk mengambil Client-ID dari layanan Client-ID AMP. Nilai yang memungkinkan lainnya mengindikasikan pilihan tidak ikut, permintaan yang sedang berlangsung, atau error saat mengambil Client-ID dari layanan Client-ID AMP.
_gac_<property-id> 90 hari Berisi informasi terkait kampanye untuk pengguna. Jika Anda telah menautkan akun Google Analytics dan Google Ads Anda, tag konversi situs Google Ads akan membaca cookie ini, kecuali jika Anda memilih tidak ikut. Pelajari lebih lanjut.

Penyesuaian

Baca Panduan cookie dan identifikasi pengguna (Universal Analytics) gtag.js untuk mempelajari cara menyesuaikan setelan default ini dengan gtag.js.

Baca Panduan developer Domain dan Cookie analytics.js untuk mempelajari semua cara menyesuaikan setelan default ini dengan analytics.js.

Baca dokumen Keamanan dan privasi di Universal Analytics untuk mengetahui informasi lebih lanjut tentang Universal Analytics dan cookie.

Library JavaScript ga.js menggunakan cookie pihak pertama untuk:

  • Menentukan domain yang akan diukur
  • Membedakan pengguna unik
  • Men-throttle rasio permintaan
  • Mengingat jumlah dan waktu kunjungan sebelumnya
  • Mengingat informasi sumber traffic
  • Menentukan awal dan akhir sesi
  • Mengingat nilai variabel khusus tingkat pengunjung

Secara default, library ini menetapkan cookie pada domain yang ditentukan di properti browser document.host dan menetapkan jalur cookie ke tingkat root (/). Library ini menetapkan cookie berikut:

Nama Cookie Waktu Habis Masa Berlaku Default Deskripsi
__utma 2 tahun sejak penetapan/pembaruan Digunakan untuk membedakan pengguna dan sesi. Cookie ini dibuat saat library JavaScript dieksekusi dan tidak ada cookie __utma. Cookie diperbarui setiap kali data dikirim ke Google Analytics.
__utmt 10 menit Digunakan untuk men-throttle rasio permintaan.
__utmb 30 menit sejak penetapan/pembaruan Digunakan untuk menentukan sesi/kunjungan baru. Cookie ini dibuat saat library JavaScript dieksekusi dan tidak ada cookie __utmb. Cookie diperbarui setiap kali data dikirim ke Google Analytics.
__utmc Akhir sesi browser Tidak digunakan di ga.js. Ditetapkan untuk interoperabilitas dengan urchin.js. Secara historis, cookie ini beroperasi bersama cookie __utmb untuk menentukan apakah pengguna ada di sesi/kunjungan baru atau tidak.
__utmz 6 bulan sejak penetapan/pembaruan Menyimpan sumber traffic atau kampanye yang menjelaskan cara pengguna menjangkau situs Anda. Cookie ini dibuat saat library JavaScript dieksekusi dan diperbarui setiap kali data dikirim ke Google Analytics.
__utmv 2 tahun sejak penetapan/pembaruan Digunakan untuk menyimpan data variabel khusus tingkat pengunjung. Cookie ini dibuat saat developer menggunakan metode _setCustomVar dengan variabel khusus tingkat pengunjung. Cookie ini juga digunakan untuk metode _setVar yang sudah tidak digunakan lagi. Cookie diperbarui setiap kali data dikirim ke Google Analytics.

Penyesuaian

Metode berikut dapat digunakan untuk menyesuaikan cara cookie ditetapkan:

Baca panduan Melacak Beberapa Domain untuk mempelajari cara mengonfigurasi ga.js guna mengukur interaksi pengguna di seluruh domain.

Secara historis, Google Analytics menyediakan library pengukuran JavaScript bernama urchin.js. Saat library ga.js yang lebih baru diluncurkan, developer dianjurkan untuk bermigrasi ke library baru. Untuk situs yang belum menyelesaikan migrasi, urchin.js menetapkan cookie yang identik dengan cookie yang ditetapkan di ga.js. Baca bagian penggunaan cookie ga.js di atas untuk detail lebih lanjut.

Bagi pelanggan yang menggunakan fitur Pengiklan Display Google Analytics, seperti pemasaran ulang, cookie DoubleClick pihak ketiga digunakan di samping cookie lain yang dijelaskan dalam dokumen ini hanya untuk fitur ini. Untuk informasi lebih lanjut mengenai cookie ini, kunjungi FAQ Privasi Iklan Google.

Bagi situs yang menggunakan eksperimen konten Google Analytics, cookie berikut digunakan untuk fitur ini di samping cookie lain yang dijelaskan dalam dokumen ini:

Nama Cookie Waktu habis masa berlaku default Deskripsi
__utmx 18 bulan Digunakan untuk menentukan penyertaan pengguna dalam eksperimen.
__utmxx 18 bulan Digunakan untuk menentukan masa berlaku eksperimen yang diikuti pengguna.

Bagi situs yang menggunakan Optimize, cookie berikut digunakan di samping cookie lain yang dijelaskan dalam dokumen ini:

Nama Cookie Waktu habis masa berlaku default Deskripsi
_gaexp Bergantung pada durasi eksperimen, tetapi biasanya 90 hari. Digunakan untuk menentukan penyertaan pengguna dalam eksperimen dan masa berlaku eksperimen yang diikuti pengguna.
_opt_awcid 24 jam Digunakan untuk kampanye yang dipetakan ke ID Pelanggan Google Ads.
_opt_awmid 24 jam Digunakan untuk kampanye yang dipetakan ke ID Kampanye Google Ads.
_opt_awgid 24 jam Digunakan untuk kampanye yang dipetakan ke ID Grup Iklan Google Ads
_opt_awkid 24 jam Digunakan untuk kampanye yang dipetakan ke ID Kriteria Google Ads
_opt_utmc 24 jam Menyimpan parameter kueri utm_campaign terakhir.
_opt_expid 10 detik Cookie ini dibuat saat menjalankan eksperimen pengalihan. Cookie ini menyimpan ID eksperimen, ID varian, dan perujuk ke halaman yang dialihkan.