OpenID Connect

Tetap teratur dengan koleksi Simpan dan kategorikan konten berdasarkan preferensi Anda.

OAuth 2.0 API Google dapat digunakan untuk autentikasi dan otorisasi. Dokumen ini menjelaskan implementasi OAuth 2.0 kami untuk autentikasi, yang sesuai dengan spesifikasi OpenID Connect, dan bersertifikat OpenID. Dokumentasi yang terdapat dalam Menggunakan OAuth 2.0 untuk Mengakses Google API juga berlaku untuk layanan ini. Jika Anda ingin mempelajari protokol ini secara interaktif, sebaiknya gunakan Google OAuth 2.0 Playground. Untuk mendapatkan bantuan tentang Stack Overflow, beri tag pada pertanyaan Anda dengan 'google-oauth'.

Menyiapkan OAuth 2.0

Sebelum aplikasi Anda dapat menggunakan sistem autentikasi OAuth 2.0 Google untuk login pengguna, Anda harus menyiapkan project di Google API Console untuk mendapatkan kredensial OAuth 2.0, menetapkan URI pengalihan, dan (secara opsional) menyesuaikan informasi branding yang dilihat pengguna Anda di layar izin pengguna. Anda juga dapat menggunakan API Console untuk membuat akun layanan, mengaktifkan penagihan, menyiapkan pemfilteran, dan melakukan tugas lainnya. Untuk mengetahui detail selengkapnya, lihat Bantuan Google API Console.

Mendapatkan kredensial OAuth 2.0

Anda memerlukan kredensial OAuth 2.0, termasuk client ID dan rahasia klien, untuk mengautentikasi pengguna dan mendapatkan akses ke API Google.

To view the client ID and client secret for a given OAuth 2.0 credential, click the following text: Select credential. In the window that opens, choose your project and the credential you want, then click View.

Or, view your client ID and client secret from the Credentials page in API Console:

  1. Go to the Credentials page.
  2. Click the name of your credential or the pencil () icon. Your client ID and secret are at the top of the page.

Menetapkan URI pengalihan

URI pengalihan yang Anda tetapkan dalam API Console menentukan tempat Google mengirimkan respons terhadap permintaan autentikasi Anda.

To create, view, or edit the redirect URIs for a given OAuth 2.0 credential, do the following:

  1. Go to the Credentials page.
  2. In the OAuth 2.0 client IDs section of the page, click a credential.
  3. View or edit the redirect URIs.

If there is no OAuth 2.0 client IDs section on the Credentials page, then your project has no OAuth credentials. To create one, click Create credentials.

Menyesuaikan layar izin pengguna

Bagi pengguna, pengalaman autentikasi OAuth 2.0 menyertakan layar izin yang mendeskripsikan informasi yang dirilis pengguna dan persyaratan yang berlaku. Misalnya, saat login, pengguna mungkin diminta untuk memberi aplikasi Anda akses ke alamat email dan informasi akun dasar. Anda meminta akses ke informasi ini menggunakan parameter scope, yang disertakan dalam aplikasi Anda di permintaan autentikasi. Anda juga dapat menggunakan cakupan untuk meminta akses ke Google API lainnya.

Layar izin pengguna juga menampilkan informasi branding seperti nama produk, logo, dan URL halaman beranda. Anda mengontrol informasi branding di API Console.

To enable your project's consent screen:

  1. Open the Consent Screen page in the Google API Console.
  2. If prompted, select a project, or create a new one.
  3. Fill out the form and click Save.

Dialog izin berikut akan menunjukkan apa yang akan dilihat pengguna saat ada kombinasi cakupan OAuth 2.0 dan Google Drive dalam permintaan. (Dialog umum ini dibuat menggunakan Google OAuth 2.0 Playground, sehingga tidak mencakup informasi branding yang akan ditetapkan dalam API Console.)

Screenshot halaman izin

Mengakses layanan

Google dan pihak ketiga menyediakan library yang dapat Anda gunakan untuk menangani berbagai detail implementasi untuk mengautentikasi pengguna dan mendapatkan akses ke Google API. Contohnya mencakup Layanan Identitas Google dan library klien Google, yang tersedia untuk berbagai platform.

Jika Anda memilih untuk tidak menggunakan library, ikuti petunjuk di bagian selanjutnya dalam dokumen ini, yang menjelaskan alur permintaan HTTP yang didasarkan pada library yang tersedia.

Mengautentikasi pengguna

Untuk mengautentikasi pengguna, Anda harus mendapatkan token ID dan memvalidasinya. Token ID adalah fitur standar OpenID Connect yang dirancang untuk digunakan dalam membagikan pernyataan identitas di Internet.

Pendekatan yang paling umum digunakan untuk mengautentikasi pengguna dan mendapatkan token ID disebut alur "server" dan alur "implisit". Alur server memungkinkan server backend dari aplikasi untuk memverifikasi identitas orang yang menggunakan browser atau perangkat seluler. Alur implisit digunakan saat aplikasi sisi klien (biasanya aplikasi JavaScript yang berjalan di browser) perlu mengakses API secara langsung, bukan melalui server back-end-nya.

Dokumen ini menjelaskan cara melakukan alur server untuk mengautentikasi pengguna. Alur implisit secara signifikan lebih rumit karena risiko keamanan dalam menangani dan menggunakan token di sisi klien. Jika Anda perlu menerapkan alur implisit, sebaiknya gunakan Layanan Identitas Google.

Alur server

Pastikan Anda menyiapkan aplikasi di API Console agar dapat menggunakan protokol ini dan mengautentikasi pengguna. Saat pengguna mencoba login dengan Google, Anda perlu:

  1. Membuat token status anti-pemalsuan
  2. Mengirimkan permintaan autentikasi ke Google
  3. Mengonfirmasi token status anti-pemalsuan
  4. Exchange code dengan token akses dan token ID
  5. Mendapatkan informasi pengguna dari token ID
  6. Mengautentikasi pengguna

1. Membuat token status anti-pemalsuan

Anda harus melindungi keamanan pengguna Anda dengan mencegah serangan pemalsuan permintaan. Langkah pertama adalah membuat token sesi unik yang menyimpan status antara aplikasi Anda dan klien pengguna. Kemudian, Anda akan mencocokkan token sesi unik ini dengan respons autentikasi yang ditampilkan oleh layanan Login dengan Google OAuth untuk memverifikasi bahwa pengguna membuat permintaan dan bukan penyerang berbahaya. Token ini sering disebut sebagai token pemalsuan permintaan lintas situs (CSRF).

Salah satu pilihan yang baik untuk token status adalah string yang terdiri dari 30 atau lebih karakter yang dibuat menggunakan generator angka acak berkualitas tinggi. Contoh lainnya adalah hash yang dibuat dengan menandatangani beberapa variabel status sesi Anda dengan kunci yang dirahasiakan di backend Anda.

Kode berikut menunjukkan pembuatan token sesi yang unik.

PHP

Anda harus mendownload library klien Google API untuk PHP untuk menggunakan contoh ini.

// Create a state token to prevent request forgery.
// Store it in the session for later validation.
$state = bin2hex(random_bytes(128/8));
$app['session']->set('state', $state);
// Set the client ID, token state, and application name in the HTML while
// serving it.
return $app['twig']->render('index.html', array(
    'CLIENT_ID' => CLIENT_ID,
    'STATE' => $state,
    'APPLICATION_NAME' => APPLICATION_NAME
));

Java

Anda harus mendownload library klien Google API untuk Java untuk menggunakan contoh ini.

// Create a state token to prevent request forgery.
// Store it in the session for later validation.
String state = new BigInteger(130, new SecureRandom()).toString(32);
request.session().attribute("state", state);
// Read index.html into memory, and set the client ID,
// token state, and application name in the HTML before serving it.
return new Scanner(new File("index.html"), "UTF-8")
    .useDelimiter("\\A").next()
    .replaceAll("[{]{2}\\s*CLIENT_ID\\s*[}]{2}", CLIENT_ID)
    .replaceAll("[{]{2}\\s*STATE\\s*[}]{2}", state)
    .replaceAll("[{]{2}\\s*APPLICATION_NAME\\s*[}]{2}",
    APPLICATION_NAME);

Python

Anda harus mendownload library klien Google API untuk Python untuk menggunakan contoh ini.

# Create a state token to prevent request forgery.
# Store it in the session for later validation.
state = hashlib.sha256(os.urandom(1024)).hexdigest()
session['state'] = state
# Set the client ID, token state, and application name in the HTML while
# serving it.
response = make_response(
    render_template('index.html',
                    CLIENT_ID=CLIENT_ID,
                    STATE=state,
                    APPLICATION_NAME=APPLICATION_NAME))

2. Mengirim permintaan autentikasi ke Google

Langkah berikutnya adalah membuat permintaan GET HTTPS dengan parameter URI yang sesuai. Perhatikan penggunaan HTTPS, bukan HTTP dalam semua langkah proses ini; koneksi HTTP ditolak. Anda harus mengambil URI dasar dari dokumen Discovery menggunakan nilai metadata authorization_endpoint. Diskusi berikut mengasumsikan bahwa URI dasar adalah https://accounts.google.com/o/oauth2/v2/auth.

Untuk permintaan dasar, tentukan parameter berikut:

  • client_id, yang Anda peroleh dari API Console Credentials page .
  • response_type, yang dalam permintaan alur kode otorisasi dasar harus berupa code. (Baca selengkapnya di response_type.)
  • scope, yang dalam permintaan dasar harus openid email. (Baca selengkapnya di scope.)
  • redirect_uri harus menjadi endpoint HTTP di server Anda yang akan menerima respons dari Google. Nilai harus sama persis dengan salah satu URI pengalihan yang diberi otorisasi untuk klien OAuth 2.0, yang Anda konfigurasikan dalam API Console Credentials page. Jika nilai ini tidak cocok dengan URI yang diotorisasi, permintaan akan gagal dengan error redirect_uri_mismatch.
  • state harus menyertakan nilai token sesi unik anti-pemalsuan, serta informasi lain yang diperlukan untuk memulihkan konteks saat pengguna kembali ke aplikasi Anda, misalnya, URL awal. (Baca selengkapnya di state.)
  • nonce adalah nilai acak yang dihasilkan oleh aplikasi Anda yang mengaktifkan perlindungan replay jika ada.
  • login_hint dapat berupa alamat email pengguna atau string sub, yang setara dengan ID Google pengguna. Jika Anda tidak memberikan login_hint dan pengguna saat ini sedang login, layar izin akan menyertakan permintaan persetujuan untuk merilis alamat email pengguna ke aplikasi Anda. (Baca selengkapnya di login_hint.)
  • Gunakan parameter hd untuk mengoptimalkan alur OpenID Connect untuk pengguna domain tertentu yang terkait dengan organisasi Google Cloud. (Baca selengkapnya di hd.)

Berikut adalah contoh URI autentikasi OpenID Connect yang lengkap, dengan jeda baris dan spasi agar mudah dibaca:

https://accounts.google.com/o/oauth2/v2/auth?
 response_type=code&
 client_id=424911365001.apps.googleusercontent.com&
 scope=openid%20email&
 redirect_uri=https%3A//oauth2.example.com/code&
 state=security_token%3D138r5719ru3e1%26url%3Dhttps%3A%2F%2Foauth2-login-demo.example.com%2FmyHome&
 login_hint=jsmith@example.com&
 nonce=0394852-3190485-2490358&
 hd=example.com

Pengguna diwajibkan untuk memberikan izin jika aplikasi Anda meminta informasi baru tentang mereka, atau jika aplikasi meminta akses akun yang belum disetujui sebelumnya.

3. Mengonfirmasi token status anti-pemalsuan

Respons akan dikirim ke redirect_uri yang Anda tentukan dalam permintaan. Semua respons ditampilkan dalam string kueri, seperti yang ditunjukkan di bawah ini:

https://oauth2.example.com/code?state=security_token%3D138r5719ru3e1%26url%3Dhttps%3A%2F%2Foa2cb.example.com%2FmyHome&code=4/P7q7W91a-oMsCeLvIaQm6bTrgtp7&scope=openid%20email%20https://www.googleapis.com/auth/userinfo.email

Di server, Anda harus mengonfirmasi bahwa state yang diterima dari Google cocok dengan token sesi yang Anda buat di Langkah 1. Verifikasi pulang pergi ini membantu memastikan bahwa pengguna, bukan skrip yang berbahaya, membuat permintaan.

Kode berikut menunjukkan konfirmasi token sesi yang Anda buat di Langkah 1:

PHP

Anda harus mendownload library klien Google API untuk PHP untuk menggunakan contoh ini.

// Ensure that there is no request forgery going on, and that the user
// sending us this connect request is the user that was supposed to.
if ($request->get('state') != ($app['session']->get('state'))) {
  return new Response('Invalid state parameter', 401);
}

Java

Anda harus mendownload library klien Google API untuk Java untuk menggunakan contoh ini.

// Ensure that there is no request forgery going on, and that the user
// sending us this connect request is the user that was supposed to.
if (!request.queryParams("state").equals(
    request.session().attribute("state"))) {
  response.status(401);
  return GSON.toJson("Invalid state parameter.");
}

Python

Anda harus mendownload library klien Google API untuk Python untuk menggunakan contoh ini.

# Ensure that the request is not a forgery and that the user sending
# this connect request is the expected user.
if request.args.get('state', '') != session['state']:
  response = make_response(json.dumps('Invalid state parameter.'), 401)
  response.headers['Content-Type'] = 'application/json'
  return response

4. Tukarkan code dengan token akses dan token ID

Respons ini mencakup parameter code, kode otorisasi satu kali yang dapat ditukar oleh server dengan token akses dan token ID. Server Anda melakukan pertukaran ini dengan mengirimkan permintaan POST HTTPS. Permintaan POST dikirim ke endpoint token, yang harus Anda ambil dari dokumen Discovery menggunakan nilai metadata token_endpoint. Diskusi berikut mengasumsikan bahwa endpoint-nya adalah https://oauth2.googleapis.com/token. Permintaan harus menyertakan parameter berikut dalam isi POST:

Kolom
code Kode otorisasi yang ditampilkan dari permintaan awal.
client_id Client ID yang Anda dapatkan dari API Console Credentials page, seperti yang dijelaskan dalam Mendapatkan kredensial OAuth 2.0.
client_secret Rahasia klien yang Anda peroleh dari API Console Credentials page, seperti yang dijelaskan dalam Mendapatkan kredensial OAuth 2.0.
redirect_uri URI pengalihan yang diberi otorisasi untuk client_id yang ditentukan dalam API Console Credentials page, seperti yang dijelaskan dalam Menetapkan URI pengalihan.
grant_type Kolom ini harus berisi nilai authorization_code, seperti yang ditetapkan dalam spesifikasi OAuth 2.0.

Permintaan sebenarnya mungkin terlihat seperti contoh berikut:

POST /token HTTP/1.1
Host: oauth2.googleapis.com
Content-Type: application/x-www-form-urlencoded

code=4/P7q7W91a-oMsCeLvIaQm6bTrgtp7&
client_id=your-client-id&
client_secret=your-client-secret&
redirect_uri=https%3A//oauth2.example.com/code&
grant_type=authorization_code

Respons yang berhasil terhadap permintaan ini berisi kolom berikut dalam array JSON:

Kolom
access_token Token yang dapat dikirim ke Google API.
expires_in Masa berlaku token akses yang tersisa dalam hitungan detik.
id_token JWT yang berisi informasi identitas tentang pengguna yang ditandatangani secara digital oleh Google.
scope Cakupan akses yang diberikan oleh access_token dinyatakan sebagai daftar string yang dipisahkan spasi dan peka huruf besar/kecil.
token_type Mengidentifikasi jenis token yang ditampilkan. Saat ini, kolom ini selalu memiliki nilai Bearer.
refresh_token (opsional)

Kolom ini hanya ada jika parameter access_type ditetapkan ke offline dalam permintaan autentikasi. Untuk mengetahui detailnya, lihat Token refresh.

5. Memperoleh informasi pengguna dari token ID

Token ID adalah JWT (Token Web JSON), yaitu objek JSON berenkode Base64 yang ditandatangani secara kriptografis. Biasanya, Anda harus memvalidasi token ID sebelum menggunakannya, tetapi karena Anda berkomunikasi langsung dengan Google melalui saluran HTTPS bebas perantara dan menggunakan rahasia klien untuk mengautentikasi diri Anda ke Google, Anda dapat yakin bahwa token yang Anda terima benar-benar berasal dari Google dan valid. Jika server meneruskan token ID ke komponen lain dari aplikasi Anda, sangat penting bagi komponen lain untuk memvalidasi token sebelum menggunakannya.

Karena sebagian besar library API menggabungkan validasi dengan tugas mendekode nilai berenkode base64url dan mengurai JSON, Anda mungkin akan tetap memvalidasi token saat mengakses klaim di token ID.

Payload token ID

Token ID adalah objek JSON yang berisi kumpulan pasangan nama/nilai. Berikut adalah contoh yang diformat untuk keterbacaan:

{
  "iss": "https://accounts.google.com",
  "azp": "1234987819200.apps.googleusercontent.com",
  "aud": "1234987819200.apps.googleusercontent.com",
  "sub": "10769150350006150715113082367",
  "at_hash": "HK6E_P6Dh8Y93mRNtsDB1Q",
  "hd": "example.com",
  "email": "jsmith@example.com",
  "email_verified": "true",
  "iat": 1353601026,
  "exp": 1353604926,
  "nonce": "0394852-3190485-2490358"
}

Token ID Google dapat berisi kolom berikut (dikenal sebagai klaim):

Klaim Tersedia Deskripsi
aud selalu Audiens yang ditujukan untuk token ID ini. ID ini harus merupakan salah satu client ID OAuth 2.0 aplikasi Anda.
exp selalu Waktu habis masa berlaku pada atau setelah token ID tidak boleh diterima. Diwakili dalam waktu Unix (bilangan bulat bilangan bulat).
iat selalu Waktu ketika token ID diterbitkan. Diwakili dalam waktu Unix (bilangan bulat detik).
iss selalu ID Penerbit untuk Penerbit respons. Selalu https://accounts.google.com atau accounts.google.com untuk token ID Google.
sub selalu ID untuk pengguna, unik di antara semua Akun Google dan tidak pernah digunakan kembali. Akun Google dapat memiliki beberapa alamat email pada waktu yang berbeda, tetapi nilai sub tidak pernah berubah. Gunakan sub dalam aplikasi Anda sebagai kunci ID unik untuk pengguna. Panjang maksimum 255 karakter ASCII yang peka huruf besar/kecil.
at_hash Hash token akses. Memberikan validasi bahwa token akses terkait dengan token identitas. Jika token ID diterbitkan dengan nilai access_token dalam alur server, klaim ini selalu disertakan. Klaim ini dapat digunakan sebagai mekanisme alternatif untuk melindungi dari serangan pemalsuan permintaan lintas situs, tetapi jika Anda mengikuti Langkah 1 dan Langkah 3, Anda tidak perlu memverifikasi token akses.
azp client_id presenter resmi. Klaim ini hanya diperlukan jika pihak yang meminta token ID tidak sama dengan audience token ID. Hal ini dapat terjadi di Google untuk aplikasi hybrid, yang aplikasi webnya dan aplikasi Android memiliki client_id OAuth 2.0, tetapi memiliki project Google API yang sama.
email Alamat email pengguna. Nilai ini mungkin tidak unik untuk pengguna ini dan tidak cocok untuk digunakan sebagai kunci utama. Diberikan hanya jika cakupan Anda menyertakan nilai cakupan email.
email_verified True jika alamat email pengguna telah diverifikasi; jika tidak, false.
family_name Nama belakang atau nama belakang pengguna. Mungkin disediakan jika ada klaim name.
given_name Nama depan atau nama depan pengguna. Mungkin disediakan jika ada klaim name.
hd Domain yang terkait dengan organisasi pengguna Google Cloud. Disediakan hanya jika pengguna adalah anggota organisasi Google Cloud.
locale Lokalitas pengguna, yang diwakili oleh tag bahasa BCP 47. Mungkin disediakan jika ada klaim name.
name Nama lengkap pengguna, dalam bentuk yang dapat ditampilkan. Mungkin disediakan jika:
  • Cakupan permintaan menyertakan string "profile"
  • Token ID ditampilkan dari pembaruan token

Jika ada klaim name, Anda dapat menggunakannya untuk memperbarui data pengguna aplikasi. Perlu diperhatikan bahwa klaim ini tidak pernah dijamin akan ada.

nonce Nilai nonce yang diberikan oleh aplikasi Anda dalam permintaan autentikasi. Anda harus menerapkan perlindungan terhadap serangan replay dengan memastikannya hanya ditampilkan sekali.
picture URL foto profil pengguna. Mungkin disediakan jika:
  • Cakupan permintaan menyertakan string "profile"
  • Token ID ditampilkan dari pembaruan token

Jika ada klaim picture, Anda dapat menggunakannya untuk memperbarui data pengguna aplikasi. Perlu diperhatikan bahwa klaim ini tidak pernah dijamin akan ada.

profile URL halaman profil pengguna. Mungkin disediakan jika:
  • Cakupan permintaan menyertakan string "profile"
  • Token ID ditampilkan dari pembaruan token

Jika ada klaim profile, Anda dapat menggunakannya untuk memperbarui data pengguna aplikasi. Perlu diperhatikan bahwa klaim ini tidak pernah dijamin akan ada.

6. Mengautentikasi pengguna

Setelah memperoleh informasi pengguna dari token ID, Anda harus mengkueri database pengguna aplikasi Anda. Jika pengguna sudah ada dalam database, Anda harus memulai sesi aplikasi untuk pengguna tersebut jika semua persyaratan login terpenuhi oleh respons Google API.

Jika pengguna tidak ada dalam database pengguna, Anda harus mengalihkan pengguna ke alur pendaftaran pengguna baru. Anda mungkin dapat mendaftarkan pengguna secara otomatis berdasarkan informasi yang Anda terima dari Google, atau setidaknya Anda dapat mengisi banyak kolom yang diperlukan di formulir pendaftaran. Selain informasi dalam token ID, Anda bisa mendapatkan informasi profil pengguna tambahan di endpoint profil pengguna kami.

Topik lanjutan

Bagian berikut menjelaskan Google OAuth 2.0 API secara lebih mendetail. Informasi ini ditujukan bagi developer yang memiliki persyaratan lanjutan seputar autentikasi dan otorisasi.

Akses ke Google API lainnya

Salah satu keuntungan menggunakan OAuth 2.0 untuk autentikasi adalah aplikasi Anda dapat memperoleh izin untuk menggunakan Google API lain atas nama pengguna (seperti YouTube, Google Drive, Kalender, atau Kontak) secara bersamaan dengan saat Anda mengautentikasi pengguna. Untuk melakukannya, sertakan cakupan lain yang Anda perlukan dalam permintaan autentikasi yang Anda kirim ke Google. Misalnya, untuk menambahkan kelompok usia pengguna ke permintaan autentikasi, teruskan parameter cakupan openid email https://www.googleapis.com/auth/profile.agerange.read. Pengguna akan diminta dengan tepat di layar izin. Token akses yang Anda terima kembali dari Google memungkinkan Anda mengakses semua API yang terkait dengan cakupan akses yang Anda minta dan diberi.

Token refresh

Dalam permintaan akses API, Anda dapat meminta token refresh ditampilkan selama pertukaran code. Token refresh memberikan akses berkelanjutan aplikasi Anda ke Google API saat pengguna tidak ada di aplikasi. Untuk meminta token refresh, tambahkan tetapkan parameter access_type ke offline dalam permintaan autentikasi Anda.

Pertimbangan:

  • Pastikan untuk menyimpan token refresh dengan aman dan permanen, karena Anda hanya dapat memperoleh token refresh saat pertama kali melakukan alur pertukaran kode.
  • Ada batasan jumlah token refresh yang dikeluarkan: satu batas per kombinasi klien/pengguna, dan satu lagi per pengguna di seluruh klien. Jika meminta terlalu banyak token refresh, aplikasi Anda mungkin akan mencapai batas tersebut, sehingga token refresh yang lebih lama akan berhenti berfungsi.

Untuk informasi lebih lanjut, baca Memperbarui token akses (akses offline).

Anda dapat meminta pengguna untuk mengizinkan ulang aplikasi Anda dengan menetapkan parameter prompt ke consent dalam permintaan autentikasi Anda. Saat prompt=consent disertakan, layar izin akan ditampilkan setiap kali aplikasi Anda meminta otorisasi cakupan akses, meskipun semua cakupan sebelumnya diberikan ke project Google API Anda. Karena alasan ini, sertakan prompt=consent hanya jika diperlukan.

Untuk mengetahui parameter prompt lebih lanjut, lihat prompt di tabel Parameter URI autentikasi.

Parameter URI autentikasi

Tabel berikut memberikan deskripsi yang lebih lengkap tentang parameter yang diterima oleh API autentikasi OAuth 2.0 Google.

Parameter Wajib Deskripsi
client_id (Wajib diisi) String client ID yang Anda peroleh dari API Console Credentials page, seperti yang dijelaskan dalam Mendapatkan kredensial OAuth 2.0.
nonce (Wajib diisi) Nilai acak yang dibuat oleh aplikasi Anda yang mengaktifkan perlindungan pemutaran ulang.
response_type (Wajib diisi) Jika nilainya code, luncurkan Alur kode otorisasi dasar, yang memerlukan POST ke endpoint token untuk mendapatkan token. Jika nilainya adalah token id_token atau id_token token, luncurkan Alur implisit, yang mengharuskan penggunaan JavaScript pada URI pengalihan untuk mengambil token dari ID #fragment URI.
redirect_uri (Wajib diisi) Menentukan tujuan pengiriman respons. Nilai parameter ini harus sama persis dengan salah satu nilai pengalihan resmi yang Anda tetapkan dalam API ConsoleCredentials page (termasuk skema HTTP atau HTTPS, kasus, dan tanda '/', jika ada).
scope (Wajib diisi)

Parameter cakupan harus diawali dengan nilai openid, lalu menyertakan nilai profile, nilai email, atau keduanya.

Jika terdapat nilai cakupan profile, token ID mungkin (tetapi tidak dijamin) menyertakan klaim profile default pengguna.

Jika terdapat nilai cakupan email, token ID menyertakan klaim email dan email_verified.

Selain cakupan khusus OpenID ini, argumen cakupan Anda juga dapat menyertakan nilai cakupan lainnya. Semua nilai cakupan harus dipisahkan dengan spasi. Misalnya, jika Anda menginginkan akses per file ke Google Drive pengguna, parameter cakupan Anda mungkin adalah openid profile email https://www.googleapis.com/auth/drive.file.

Untuk informasi tentang cakupan yang tersedia, lihat Cakupan OAuth 2.0 untuk Google API atau dokumentasi untuk Google API yang ingin Anda gunakan.

state (Opsional, tetapi sangat direkomendasikan)

String buram yang bolak-balik dalam protokol; Artinya, string ini akan ditampilkan sebagai parameter URI dalam alur Basic, dan dalam ID #fragment URI dalam alur Implisit.

state dapat berguna untuk menghubungkan permintaan dan respons. Karena redirect_uri Anda dapat ditebak, menggunakan nilai state dapat meningkatkan jaminan bahwa koneksi masuk adalah hasil dari permintaan autentikasi yang dimulai oleh aplikasi Anda. Jika Anda membuat string acak atau mengenkode hash beberapa status klien (misalnya, cookie) dalam variabel state ini, Anda dapat memvalidasi respons untuk memastikan bahwa permintaan dan respons berasal dari browser yang sama. Cara ini memberikan perlindungan terhadap serangan seperti pemalsuan permintaan lintas situs.

access_type (Opsional) Nilai yang diizinkan adalah offline dan online. Efeknya didokumentasikan dalam Akses Offline; jika token akses diminta, klien tidak akan menerima token refresh kecuali jika nilai offline ditentukan.
display (Opsional) Nilai string ASCII untuk menentukan cara server otorisasi menampilkan halaman antarmuka pengguna autentikasi dan izin. Nilai berikut ditentukan dan diterima oleh server Google, tetapi tidak memengaruhi perilakunya: page, popup, touch, dan wap.
hd (Opsional)

Sederhanakan proses login untuk akun yang dimiliki oleh organisasi Google Cloud. Dengan menyertakan domain organisasi Google Cloud (misalnya, mycollege.edu), Anda dapat menunjukkan bahwa UI pemilihan akun harus dioptimalkan untuk akun di domain tersebut. Untuk mengoptimalkan akun organisasi Google Cloud umumnya, bukan hanya satu domain organisasi Google Cloud, tetapkan nilai tanda bintang (*): hd=*.

Jangan mengandalkan pengoptimalan UI ini untuk mengontrol siapa yang dapat mengakses aplikasi Anda, karena permintaan sisi klien dapat diubah. Pastikan untuk memvalidasi bahwa token ID yang ditampilkan memiliki nilai klaim hd yang cocok dengan yang Anda harapkan (misalnya mycolledge.edu). Tidak seperti parameter permintaan, klaim hd token ID terdapat dalam token keamanan dari Google, sehingga nilainya dapat dipercaya.

include_granted_scopes (Opsional) Jika parameter ini diberi nilai true, dan permintaan otorisasi disetujui, otorisasi akan menyertakan otorisasi sebelumnya yang diberikan ke kombinasi aplikasi/pengguna ini untuk cakupan lainnya; lihat Otorisasi inkremental.

Perlu diketahui bahwa Anda tidak dapat melakukan otorisasi inkremental dengan alur Aplikasi Terinstal.

login_hint (Opsional) Jika mengetahui pengguna yang ingin diautentikasi, aplikasi Anda dapat memberikan parameter ini sebagai petunjuk ke server autentikasi. Meneruskan petunjuk ini akan menghentikan pemilih akun dan mengisi otomatis kotak email pada formulir login, atau memilih sesi yang tepat (jika pengguna menggunakan fitur login multipel), yang dapat membantu Anda menghindari masalah yang terjadi jika aplikasi login ke akun pengguna yang salah. Nilainya bisa berupa alamat email atau string sub, yang setara dengan ID Google pengguna.
prompt (Opsional) Daftar nilai string yang dipisahkan spasi yang menentukan apakah server otorisasi meminta pengguna untuk melakukan autentikasi ulang dan izin. Nilainya dapat berupa:
  • none

    Server otorisasi tidak menampilkan autentikasi atau layar izin pengguna; server akan menampilkan error jika pengguna belum diautentikasi dan belum mengonfigurasi izin untuk cakupan yang diminta. Anda dapat menggunakan none untuk memeriksa autentikasi dan/atau izin yang ada.

  • consent

    Server otorisasi meminta persetujuan pengguna sebelum mengembalikan informasi ke klien.

  • select_account

    Server otorisasi meminta pengguna memilih akun pengguna. Hal ini memungkinkan pengguna yang memiliki beberapa akun di server otorisasi untuk memilih beberapa akun yang sesinya mungkin mereka miliki saat ini.

Jika tidak ada nilai yang ditentukan dan pengguna sebelumnya tidak memberikan akses, layar izin akan ditampilkan kepada pengguna.

Memvalidasi token ID

Anda harus memvalidasi semua token ID di server Anda kecuali jika Anda mengetahui bahwa token tersebut berasal langsung dari Google. Misalnya, server Anda harus memverifikasi setiap token ID yang diterima dari aplikasi klien Anda sebagai autentikasi.

Berikut adalah situasi umum saat Anda mungkin mengirim token ID ke server:

  • Mengirim token ID dengan permintaan yang perlu diautentikasi. Token ID memberi tahu pengguna tertentu yang membuat permintaan dan untuk klien mana token ID tersebut diberikan.

Token ID bersifat sensitif dan dapat disalahgunakan jika dicegat. Anda harus memastikan bahwa token ini ditangani dengan aman dengan mentransmisikannya hanya melalui HTTPS dan hanya melalui data POST atau dalam header permintaan. Jika Anda menyimpan token ID di server, Anda juga harus menyimpannya dengan aman.

Satu hal yang membuat token ID berguna adalah fakta bahwa Anda dapat meneruskannya ke berbagai komponen aplikasi Anda. Komponen ini dapat menggunakan token ID sebagai mekanisme autentikasi yang ringan untuk mengautentikasi aplikasi dan pengguna. Namun, sebelum dapat menggunakan informasi dalam token ID atau mengandalkannya sebagai pernyataan yang telah diautentikasi pengguna, Anda harus memvalidasinya.

Validasi token ID memerlukan beberapa langkah:

  1. Verifikasikan bahwa token ID ditandatangani dengan benar oleh penerbit. Token yang dikeluarkan Google ditandatangani menggunakan salah satu sertifikat yang ditemukan pada URI yang ditentukan dalam nilai metadata jwks_uri dokumen Discovery.
  2. Pastikan nilai klaim iss dalam token ID sama dengan https://accounts.google.com atau accounts.google.com.
  3. Pastikan nilai klaim aud dalam token ID sama dengan client ID aplikasi Anda.
  4. Pastikan masa berlaku (klaim exp) token ID belum berlalu.
  5. Jika Anda menentukan nilai parameter hd dalam permintaan, pastikan token ID memiliki klaim hd yang cocok dengan domain yang diterima yang terkait dengan organisasi Google Cloud.

Langkah 2 sampai 5 hanya melibatkan perbandingan string dan tanggal yang cukup sederhana, sehingga kita tidak akan menjelaskannya di sini.

Langkah pertama lebih kompleks, dan melibatkan pemeriksaan tanda tangan kriptografi. Untuk tujuan proses debug, Anda dapat menggunakan endpoint tokeninfo Google untuk membandingkan pemrosesan lokal yang diterapkan di server atau perangkat Anda. Misalnya nilai token ID Anda adalah XYZ123. Selanjutnya, Anda akan membatalkan referensi URI https://oauth2.googleapis.com/tokeninfo?id_token=XYZ123. Jika tanda tangan token valid, responsnya adalah payload JWT dalam bentuk objek JSON yang didekode.

Endpoint tokeninfo berguna untuk proses debug, tetapi untuk tujuan produksi, ambil kunci publik Google dari endpoint kunci dan lakukan validasi secara lokal. Anda harus mengambil URI kunci dari dokumen Discovery menggunakan nilai metadata jwks_uri. Permintaan ke endpoint proses debug dapat di-throttle atau dikenai error yang terputus-putus.

Karena Google jarang mengubah kunci publiknya, Anda dapat meng-cache-nya menggunakan perintah cache dari respons HTTP dan, dalam sebagian besar kasus, melakukan validasi lokal secara lebih efisien daripada menggunakan endpoint tokeninfo. Validasi ini mengharuskan pengambilan dan penguraian sertifikat, serta melakukan panggilan kriptografis yang sesuai untuk memeriksa tanda tangan. Untungnya, ada library yang dapat di-debug dengan baik yang tersedia dalam berbagai bahasa untuk melakukannya (lihat jwt.io).

Memperoleh informasi profil pengguna

Untuk mendapatkan informasi profil tambahan tentang pengguna, Anda dapat menggunakan token akses (yang diterima aplikasi selama alur autentikasi) dan standar OpenID Connect:

  1. Agar sesuai dengan OpenID, Anda harus menyertakan nilai cakupan openid profile di permintaan autentikasi.

    Jika ingin menyertakan alamat email pengguna, Anda dapat menentukan nilai cakupan tambahan email. Untuk menentukan profile dan email, Anda dapat menyertakan parameter berikut dalam URI permintaan autentikasi:

    scope=openid%20profile%20email
  2. Tambahkan token akses ke header otorisasi dan buat permintaan GET HTTPS ke endpoint userinfo, yang harus Anda ambil dari Dokumen penemuan menggunakan nilai metadata userinfo_endpoint. Respons userinfo mencakup informasi tentang pengguna, seperti yang dijelaskan dalam OpenID Connect Standard Claims dan nilai metadata claims_supported dari dokumen Discovery. Pengguna atau organisasi mereka dapat memilih untuk menyediakan atau menahan kolom tertentu, sehingga Anda mungkin tidak mendapatkan informasi untuk setiap kolom untuk cakupan akses yang diotorisasi.

Dokumen Discovery

Protokol OpenID Connect memerlukan penggunaan beberapa endpoint untuk mengautentikasi pengguna, dan untuk meminta resource termasuk token, informasi pengguna, dan kunci publik.

Untuk menyederhanakan implementasi dan meningkatkan fleksibilitas, OpenID Connect memungkinkan penggunaan "dokumen Discovery", dokumen JSON yang ditemukan di lokasi terkenal yang berisi key-value pair yang memberikan detail tentang konfigurasi penyedia OpenID Connect, termasuk URI otorisasi, token, pencabutan, userinfo, dan endpoint kunci publik. Dokumen Discovery untuk layanan OpenID Connect Google dapat diambil dari:

https://accounts.google.com/.well-known/openid-configuration

Untuk menggunakan layanan OpenID Connect Google, Anda harus melakukan hard code pada URI dokumen Discovery (https://accounts.google.com/.well-known/openid-configuration) ke aplikasi Anda. Aplikasi Anda mengambil dokumen, menerapkan aturan cache dalam respons, lalu mengambil URI endpoint sesuai kebutuhan. Misalnya, untuk mengautentikasi pengguna, kode Anda akan mengambil nilai metadata authorization_endpoint (dalam contoh di bawah https://accounts.google.com/o/oauth2/v2/auth) sebagai URI dasar untuk permintaan autentikasi yang dikirim ke Google.

Berikut adalah contoh dokumen semacam itu; nama kolom ditentukan dalam OpenID Connect Discovery 1.0 (lihat definisi dokumen tersebut). Nilainya hanyalah ilustrasi dan mungkin berubah, meskipun nilai tersebut disalin dari versi terbaru dokumen Google Discovery yang sebenarnya:

{
  "issuer": "https://accounts.google.com",
  "authorization_endpoint": "https://accounts.google.com/o/oauth2/v2/auth",
  "device_authorization_endpoint": "https://oauth2.googleapis.com/device/code",
  "token_endpoint": "https://oauth2.googleapis.com/token",
  "userinfo_endpoint": "https://openidconnect.googleapis.com/v1/userinfo",
  "revocation_endpoint": "https://oauth2.googleapis.com/revoke",
  "jwks_uri": "https://www.googleapis.com/oauth2/v3/certs",
  "response_types_supported": [
    "code",
    "token",
    "id_token",
    "code token",
    "code id_token",
    "token id_token",
    "code token id_token",
    "none"
  ],
  "subject_types_supported": [
    "public"
  ],
  "id_token_signing_alg_values_supported": [
    "RS256"
  ],
  "scopes_supported": [
    "openid",
    "email",
    "profile"
  ],
  "token_endpoint_auth_methods_supported": [
    "client_secret_post",
    "client_secret_basic"
  ],
  "claims_supported": [
    "aud",
    "email",
    "email_verified",
    "exp",
    "family_name",
    "given_name",
    "iat",
    "iss",
    "locale",
    "name",
    "picture",
    "sub"
  ],
  "code_challenge_methods_supported": [
    "plain",
    "S256"
  ]
}

Anda mungkin dapat menghindari bolak-balik HTTP dengan meng-cache nilai dari dokumen Discovery. Header caching HTTP standar digunakan dan harus dipatuhi.

Library klien

Library klien berikut mempermudah implementasi OAuth 2.0 dengan mengintegrasikan framework yang populer:

Kepatuhan OpenID Connect

Sistem autentikasi OAuth 2.0 Google mendukung fitur yang diperlukan dalam spesifikasi OpenID Connect Core. Setiap klien yang dirancang untuk bekerja dengan OpenID Connect harus saling beroperasi dengan layanan ini (kecuali Objek Permintaan OpenID).