Iklan interstisial

Iklan interstisial adalah iklan layar penuh yang menutupi antarmuka aplikasi hingga ditutup oleh pengguna. Iklan ini biasanya ditampilkan pada titik transisi alami dalam alur aplikasi, seperti di antara aktivitas atau selama jeda antarlevel dalam game. Saat aplikasi menampilkan iklan interstisial, pengguna dapat memilih untuk mengetuk iklan dan melanjutkan ke tujuannya atau menutupnya dan kembali ke aplikasi. Studi kasus.

Panduan ini menunjukkan cara mengintegrasikan iklan interstisial ke dalam aplikasi Android dan iOS menggunakan Google Mobile Ads C++ SDK.

Prasyarat

  • Selesaikan Mulai.
  • (Khusus Android) Pemahaman terkait penggunaan referensi jobject JNI (lihat tips JNI Android).

Selalu uji dengan iklan percobaan

Saat membuat dan menguji aplikasi, pastikan Anda menggunakan iklan percobaan, bukan iklan produksi langsung. Jika Anda tidak melakukannya, akun Anda dapat ditangguhkan.

Cara termudah untuk memuat iklan percobaan adalah dengan menggunakan ID unit iklan pengujian khusus kami untuk interstisial, yang bervariasi per platform perangkat:

  • Android: ca-app-pub-3940256099942544/1033173712
  • iOS: ca-app-pub-3940256099942544/4411468910

URL tersebut telah dikonfigurasi secara khusus guna menampilkan iklan percobaan untuk setiap permintaan, dan Anda bebas menggunakannya di aplikasi Anda sendiri saat melakukan coding, pengujian, dan proses debug. Cukup pastikan untuk menggantinya dengan ID unit iklan Anda sendiri sebelum memublikasikan aplikasi.

Untuk informasi selengkapnya tentang cara kerja iklan percobaan Mobile Ads SDK, lihat Iklan Percobaan.

Penerapan

Langkah utama untuk mengintegrasikan iklan interstisial adalah:

  1. Memuat iklan.
  2. Daftarkan callback.
  3. Menampilkan iklan dan menangani peristiwa siklus prosesnya.

Mengonfigurasi InterstitialAd

Iklan interstisial ditampilkan dalam objek InterstitialAd sehingga langkah pertama untuk mengintegrasikan iklan interstisial ke dalam aplikasi Anda adalah membuat dan melakukan inisialisasi objek InterstitialAd.

  1. Tambahkan header berikut ke kode C++ aplikasi Anda:

     #include "firebase/gma/interstial_ad.h"
    

  2. Deklarasikan dan buat instance objek InterstitialAd:

     firebase::gma::InterstitialAd* interstitial_ad;
     interstitial_ad = new firebase::gma::InterstitialAd();
    

  3. Lakukan inisialisasi instance InterstitialAd menggunakan transmisi tampilan induk ke jenis AdParent. Tampilan induk adalah referensi jobject JNI ke Activity Android atau pointer ke UIView iOS.

    // my_ad_parent is a jobject reference to an Android Activity or
    // a pointer to an iOS UIView.
    firebase::gma::AdParent ad_parent =
      static_cast<firebase::gma::AdParent>(my_ad_parent);
    firebase::Future<void> result = interstitial_ad->Initialize(ad_parent);
    
  4. Sebagai alternatif untuk mempertahankan masa depan sebagai variabel, Anda dapat memeriksa status operasi inisialisasi secara berkala dengan memanggil InitializeLastResult() pada objek InterstitialAd. Tindakan ini mungkin dapat membantu melacak proses inisialisasi dalam game loop global Anda.

    // Monitor the status of the future in your game loop:
    firebase::Future<void> result = interstitial_ad->InitializeLastResult();
    if (result.status() == firebase::kFutureStatusComplete) {
      // Initialization completed.
      if(future.error() == firebase::gma::kAdErrorCodeNone) {
        // Initialization successful.
      } else {
        // An error has occurred.
      }
    } else {
      // Initialization on-going.
    }
    

Untuk informasi selengkapnya tentang cara menggunakan firebase::Future, lihat Menggunakan Future untuk memantau status penyelesaian panggilan metode.

Memuat iklan

Pemuatan iklan dilakukan menggunakan metode LoadAd() pada objek InterstitialAd. Metode pemuatan mengharuskan Anda melakukan inisialisasi objek InterstitialAd, serta memiliki ID unit iklan dan objek AdRequest. firebase::Future akan ditampilkan, yang dapat Anda gunakan untuk memantau status dan hasil operasi pemuatan.

Kode berikut menunjukkan cara memuat iklan setelah InterstitialAd berhasil diinisialisasi:

firebase::gma::AdRequest ad_request;
firebase::Future<firebase::gma::AdResult> load_ad_result;
load_ad_result = interstitial_ad->LoadAd(interstitial_ad_unit_id, ad_request);

Mendaftarkan callback

Anda harus memperluas class FullScreenContentListener untuk menerima notifikasi presentasi iklan interstisial dan peristiwa siklus proses. Subclass FullScreenContentListener kustom dapat didaftarkan melalui metode InterstitialAd::SetFullScreenContentListener(), dan akan menerima callback saat iklan berhasil atau tidak berhasil, serta saat ditutup.

Kode berikut menunjukkan cara memperluas kelas dan menetapkannya untuk iklan:

  class ExampleFullScreenContentListener
      : public firebase::gma::FullScreenContentListener {

   public:
    ExampleFullScreenContentListener() {}

    void OnAdClicked() override {
      // This method is invoked when the user clicks the ad.
    }

    void OnAdDismissedFullScreenContent() override {
     // This method is invoked when the ad dismisses full screen content.
    }

    void OnAdFailedToShowFullScreenContent(const AdError& error) override {
      // This method is invoked when the ad failed to show full screen content.
      // Details about the error are contained within the AdError parameter.
    }

    void OnAdImpression() override {
      // This method is invoked when an impression is recorded for an ad.
    }

    void OnAdShowedFullScreenContent() override {
      // This method is invoked when the ad showed its full screen content.
    }
  };

  ExampleFullScreenContentListener* full_screen_content_listener =
    new ExampleFullScreenContentListener();
  interstitial_ad->SetFullScreenContentListener(full_screen_content_listener);

InterstitialAd adalah objek sekali pakai. Artinya, setelah ditampilkan, iklan interstisial tidak dapat ditampilkan lagi. Praktik terbaiknya adalah memuat iklan interstisial lainnya dalam metode OnAdDismissedFullScreenContent() dari FullScreenContentListener Anda sehingga iklan interstisial berikutnya mulai dimuat segera setelah iklan sebelumnya ditutup.

Menampilkan iklan

Iklan interstisial harus ditampilkan selama jeda alami dalam alur aplikasi. Antara level dalam game adalah contoh yang baik, atau setelah pengguna menyelesaikan tugas. Meskipun FullScreenContentListener dapat digunakan untuk menentukan kapan iklan menampilkan konten layar penuhnya, masa mendatang yang ditampilkan oleh Show() juga akan menandakan kapan iklan telah berhasil ditampilkan.

  firebase::Future<void> result = interstitial_ad->Show();

Praktik terbaik

Pertimbangkan apakah iklan interstisial adalah jenis iklan yang tepat untuk aplikasi Anda.
Iklan interstisial berfungsi paling baik di aplikasi dengan titik transisi alami. Kesimpulan tugas dalam aplikasi, seperti membagikan gambar atau menyelesaikan level game, akan menciptakan titik semacam itu. Karena pengguna mengharapkan jeda dalam tindakan, Anda dapat dengan mudah menayangkan iklan interstisial tanpa mengganggu pengalaman mereka. Pastikan Anda mempertimbangkan pada titik mana dalam alur kerja aplikasi Anda akan menampilkan iklan interstisial dan kemungkinan respons pengguna.
Jangan lupa untuk menjeda tindakan saat menampilkan iklan interstisial.
Ada sejumlah jenis iklan interstisial: teks, gambar, video, dan lainnya. Penting untuk memastikan bahwa saat aplikasi Anda menampilkan iklan interstisial, aplikasi juga menangguhkan penggunaan beberapa resource agar iklan dapat memanfaatkannya. Misalnya, saat Anda melakukan panggilan untuk menampilkan iklan interstisial, pastikan untuk menjeda output audio apa pun yang dihasilkan oleh aplikasi Anda. Anda dapat melanjutkan pemutaran suara dalam metode OnAdDismissedFullScreenContent dari FullScreenContentListener terinstal, yang akan dipanggil setelah pengguna selesai berinteraksi dengan iklan. Selain itu, sebaiknya hentikan sementara tugas komputasi yang intens (seperti game loop) untuk sementara saat iklan ditampilkan. Hal ini akan memastikan pengguna tidak mendapati grafis yang lambat atau tidak responsif atau video yang tersendat.
Berikan waktu pemuatan yang cukup.
Selain memastikan Anda menampilkan iklan interstisial pada waktu yang tepat, penting juga untuk memastikan pengguna tidak perlu menunggu iklan tersebut dimuat. Memuat iklan terlebih dahulu sebelum Anda ingin menampilkannya dapat memastikan bahwa aplikasi Anda memiliki iklan interstisial yang dimuat sepenuhnya dan siap saat waktunya ditampilkan.
Jangan membanjiri pengguna dengan iklan.
Meskipun meningkatkan frekuensi iklan interstisial di aplikasi Anda mungkin tampak seperti cara yang bagus untuk meningkatkan pendapatan, hal ini juga dapat menurunkan pengalaman pengguna dan menurunkan rasio klik-tayang (CTR). Pastikan pengguna tidak terlalu sering terganggu sehingga mereka tidak dapat lagi menikmati penggunaan aplikasi Anda.
Jangan gunakan penyelesaian pemuatan mendatang untuk menampilkan interstisial.
Hal ini dapat menyebabkan pengalaman pengguna yang buruk. Sebagai gantinya, muat iklan terlebih dahulu sebelum Anda perlu menampilkannya.

Referensi lainnya

Contoh di GitHub

Tutorial video Mobile Ads Garage

Kisah sukses

Langkah berikutnya